49 korban jatuhnya Sriwijaya Air teridentifikasi

49 korban jatuhnya Sriwijaya Air teridentifikasi

Seorang pramugari menabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air PK-CLC S182 dari geladak KRI Semarang-594 di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Jumat (22-1-2021). Tabur bunga tersebut digelar sebagai penghormatan terakhir bagi korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 dengan rute Jakarta-Pontianak yang jatuh pada hari Sabtu (9-1-2021). ANTARA FOTO/Yadi Ahmad/wsj.

Korban yang teridentifikasi bernama Yumna Fanisyatuzahra (3) dan Muhammad Nur Kholifatul Amin (46).
Jakarta (ANTARA) - Tim Disaster Victim Identification (DVI) Pusat Kedokteran dan Kesehatan Rumah Sakit Polri pada Jumat mengidentifikasi dua lagi jenazah korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 sehingga total korban teridentifikasi sebanyak 49 orang.

"Sore ini tim rekonsiliasi berhasil mengidentifikasi kembali dua jenazah melalui identifikasi DNA," kata Kepala Rumah Sakit Polri Kramat Jati Brigjen Pol. Asep Hendradiana dalam jumpa pers di RS Polri Kramat Jati, Jakarta, Jumat.

Korban yang teridentifikasi bernama Yumna Fanisyatuzahra (3) dan Muhammad Nur Kholifatul Amin (46).

Dari 49 korban yang teridentifikasi, jenazah yang sudah diserahkan kepada pihak keluarga untuk dikebumikan hingga Jumat sore sejumlah 40 jenazah. Lima di antaranya diserahkan pada hari Jumat.

Baca juga: Hingga pencarian dihentikan, RS Polri terima 325 kantong jenazah

Tim DVI terus melakukan identifikasi korban meski pencarian korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 dihentikan pada hari Kamis (21/1).

Ia menyebutkan total sebanyak 325 kantong jenazah dan 274 kantong properti diterima tim DVI untuk identifikasi korban.

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada hari Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB, kemudian jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pada pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya pada pukul 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifes, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. sedangkan 12 kru terdiri atas enam kru aktif dan enam kru ekstra.

Baca juga: Sriwijaya Air secepatnya penuhi semua hak ahli waris korban SJ 182

Pewarta: Dyah Dwi Astuti
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar