Panel Senat setujui pencalonan Yelen sebagai menteri keuangan AS

Panel Senat setujui pencalonan Yelen sebagai menteri keuangan AS

Janet Yellen, calon menteri keuangan, berbicara saat Biden mengumumkan calon dan orang yang ditunjuk untuk bertugas di tim kebijakan ekonominya di markas transisi di Wilmington, Delaware, AS, Selasa (1/12/2020). ANTARA/REUTERS/Leah Millis/am.

Saya memiliki ketidaksepakatan yang sangat kuat dengan Dr. Yellen mengenai sejumlah posisinya, terutama di arena kebijakan pajak, tetapi dia telah berkomitmen kepada kami bahwa dia akan bekerja dengan kami.
Washington (ANTARA) - Komite Keuangan Senat AS pada Jumat (22/1/2021) dengan suara bulat menyetujui pencalonan Janet Yellen sebagai menteri keuangan AS wanita pertama, menunjukkan bahwa dia akan dengan mudah memenangi persetujuan penuh Senat, tetapi Partai Republik meminta dia untuk bekerja dengan mereka dalam mengembangkan kebijakan-kebijakan ekonomi.

Senat penuh akan memberikan suara untuk pencalonan Yellen pada Senin (25/1/2021), kata Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer di mimbar Senat pada Jumat malam (22/1/2021), yang akan memungkinkannya untuk segera bekerja pada agenda ekonomi Presiden Joe Biden.

Baca juga: AS prioritaskan investasi domestik, sebelum perjanjian dagang baru

Pencalonannya disetujui 26-0 di komite yang terbagi rata, dengan kekhawatiran yang diungkapkan oleh Partai Republik tentang rencana ambisius Biden untuk pengeluaran bantuan virus corona besar-besaran, investasi infrastruktur, dan kenaikan pajak gagal mempengaruhi mereka melawan mantan ketua Federal Reserve.

"Saya memiliki ketidaksepakatan yang sangat kuat dengan Dr. Yellen mengenai sejumlah posisinya, terutama di arena kebijakan pajak, tetapi dia telah berkomitmen kepada kami bahwa dia akan bekerja dengan kami," kata Senator Republik Mike Crapo setelah pemungutan suara.

“Dan saya pikir suara kuat di pihak kami untuk mendukungnya hari ini adalah indikasi bahwa kami ingin terlibat.”

Baca juga: Saham Asia capai rekor tertinggi setelah Yellen serukan paket besar

Biden telah mengusulkan rencana bantuan virus corona senilai 1,9 triliun dolar dan telah berjanji untuk berinvestasi dua triliun dolar AS dalam proyek-proyek infrastruktur, energi hijau, pendidikan dan penelitian guna meningkatkan daya saing Amerika.

Pada sidang penetapan Yellen di depan komite pada Selasa (19/1/2021), Partai Republik menyatakan kekhawatiran atas besaran jumlahnya dan peningkatan utang sebagai pengembalian ke konservatisme fiskal setelah mengalami defisit dengan pemotongan pajak 2017 dan hampir lima triliun dolar AS pengeluaran virus corona tahun lalu di bawah mantan Presiden Republik Donald Trump .

“Saya dapat memberi tahu Anda, seringkali saya tidak berpikir Anda bisa mendapatkan suara 26 untuk setuju membeli soda,” kataRon Wyden dari Demokrat, yang akan segera menjadi ketua Komite Keuangan Senat. “Jadi, ini adalah indikasi bahwa dia benar-benar seorang NBA All-Star dalam hal pengesahan Senat.”

Pemungutan suara penetapan penuh hanya beberapa hari setelah Biden menjabat akan menempatkan ekonom PhD berusia 74 tahun dan putri seorang dokter keluarga Brooklyn, New York, dengan cepat untuk menangani krisis ekonomi mendalam yang dipicu oleh pandemi virus corona. Dia mendobrak batasan gender serupa ketika dia menjadi ketua Fed pada 2014, peran yang dia pegang hingga 2018.

Pendahulu Yellen dari Partai Republik, Steven Mnuchin, belum disetujui hingga tiga minggu setelah pelantikan Trump pada 2017 melalui pemungutan suara partai.
 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menkeu sebut nilai rupiah menguat dibanding Maret

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar