Tentara Israel lepaskan tembakan ke arah petani di Jalur Gaza selatan

Tentara Israel lepaskan tembakan ke arah petani di Jalur Gaza selatan

Foto diambil dengan drone memperlihatkan petani Palestina memanen stroberi di tengah penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di utara Jalur Gaza, Selasa (22/12/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Mohammed Salem/WSJ/cfo

Gaza (ANTARA) - Pasukan militer Israel yang ditempatkan di menara militer di sepanjang perbatasan, di timur kota, melepaskan tembakan ke arah petani yang sedang merawat tanaman mereka di daerah al-Fakhari, Jalur Gaza.

Tentara Israel menargetkan petani Palestina yang merawat tanah mereka di timur kota Khan Younis di Jalur Gaza  selatan yang terkepung, menurut koresponden WAFA.

Tembakan pasukan militer Israel itu memaksa petani untuk melarikan diri.

Empat belas tahun setelah "pelepasan" Israel dari Gaza, Israel belum benar-benar melepaskan diri dari Gaza.

Baca juga: Israel gempur lokasi Hamas di Jalur Gaza
Baca juga: Hamas, Israel sepakat hentikan serangan di perbatasan Gaza


Israel masih mempertahankan kendali atas perbatasan darat, akses ke laut dan ruang udara.

Dua juta warga Palestina tinggal di Jalur Gaza, yang telah menjadi sasaran blokade Israel yang menghukum dan melumpuhkan selama 12 tahun.

Serangan gencar berulang yang dilakukan Israel telah membuat sebagian besar infrastruktur di jalur Gaza dalam keadaan rusak parah.

Sebanyak 2 juta penduduk Gaza tetap berada di bawah pendudukan "kendali jarak jauh" dan pengepungan ketat, yang telah menghancurkan ekonomi lokal, mencekik mata pencaharian Palestina, menjerumuskan mereka ke dalam tingkat pengangguran dan kemiskinan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan terputus dari sisa wilayah Palestina yang diduduki dan dunia yang lebih luas.

Gaza tetap menjadi wilayah pendudukan, tidak memiliki kendali atas perbatasan, perairan teritorial, atau wilayah udaranya.

Sementara itu, Israel sangat sedikit menjunjung tinggi tanggung jawabnya sebagai kekuatan yang menduduki Palestina.

Israel gagal memenuhi kebutuhan dasar warga sipil Palestina yang tinggal di wilayah tersebut.

Setiap dua dari tiga orang Palestina di Gaza adalah pengungsi dari tanah di tempat yang sekarang disebut Israel.

Israel melarang warga Palestina menggunakan hak mereka untuk kembali seperti yang tercantum dalam hukum internasional karena mereka bukan Yahudi.

Sumber : WAFA

Baca juga: Operasi militer Israel di Gaza rugikan Palestina sampai Rp235,3 T
Baca juga: Pesawat Israel lakukan serangan udara di Gaza

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar