Jenazah Angga korban Sriwijaya Air dimakamkan di Padang

Jenazah Angga korban Sriwijaya Air dimakamkan di Padang

Keluarga memegang peti jenazah Angga Fernanda Afriyon di Sungai Sapiah, Padang, Sumatera Barat, Sabtu (23/1/2021). Angga Fernanda Afriyon merupakan korban Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak yang berhasil diidentifikasi oleh Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri dan diserahkan kepada keluarga untuk dimakamkan di kampung halamannya di Padang. ANTARA/Iggoy el Fitra/aww.

Almarhum dishalatkan di Masjid yang berada di dekat rumah duka dan dimakamkan di pusara milik keluarga di Kelurahan Sungai Sapih Kecamatan Kuranji Kota Padang.
Padang (ANTARA) - Jenazah korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182, Angga Fernanda tiba di rumah duka Sabtu pukul 12.00 WIB dan dimakamkan di Padang, Sumatera Barat.

"Jenazah Angga telah diberangkatkan pukul 09.00 WIB dari Bandara Internasional Halim Perdanakusuma Jakarta menuju Bandara Internasional Minangkabau (BIM) Sumatra Barat hari ini," kata Paman Angga , Syahrion (43) di Padang, Sabtu.

Ia mengatakan jenazah awalnya akan diberangkatkan menggunakan pesawat Sriwijaya Air namun karena tidak ada jadwal penerbangan Sriwijaya Air maka Angga dipulangkan dengan pesawat Lion Air.

Angga tiba di BIM sekitar pukul 10.55 WIB dengan melalui sejumlah prosedur di bandara sebelum akhirnya dibawa pulang ke rumah duka menggunakan ambulan.

Setiba di rumah, Jenazah Angga disambut dengan isak tangis keluarga serta ramai dikunjungi oleh para pelayat.
Baca juga: Sriwijaya Air ingatkan keluarga korban hindari oknum urus asuransi
Baca juga: Korban Sriwijaya Air SJ-182 asal Lubuklinggau dimakamkan


Almarhum dishalatkan di Masjid yang berada di dekat rumah duka dan dimakamkan di pusara milik keluarga di Kelurahan Sungai Sapih Kecamatan Kuranji Kota Padang.

Suasana haru terasa saat jenazah akan dibawa dari rumah duka untuk dishalatkan. Kerabat meminta keluarga untuk berlapang dada dan ikhlas menghadapi musibah ini.

Jenazah Angga bisa dipulangkan setelah berhasil diidentifikasi dan hasilnya dilaporkan kepada pihak keluarga pada Kamis, 21 Januari 2021. Kepastian itu berdasarkan hasil dari tes DNA terhadap anaknya yang baru lahir.

Almarhum Angga meninggal dalam usia yang masih terbilang muda yakni pada usia 28 tahun dan meninggalkan istri dan seorang anak yang baru saja lahir pada 2 Januari 2021.

Saat anaknya masih berusia tujuh hari , Angga mendapat telepon dari bosnya untuk kembali bekerja di Pontianak. Angga bekerja di perusahaan yang bergerak di sektor perkapalan di Kalimantan.

Naas baginya, saat berangkat untuk kembali bertugas, pesawat yang ditumpanginya jatuh di perairan kepulauan Seribu pada 9 Januari 2021.

Pesawat mengangkut 62 orang yang terdiri dari 12 awak kabin, 40 penumpang dewasa, 7 penumpang anak-anak, dan 3 bayi.
Baca juga: 49 korban jatuhnya Sriwijaya Air teridentifikasi
Baca juga: Keluarga korban kecelakaan SJ-182 tabur bunga di Kepulauan Seribu

 

Pewarta: Laila Syafarud
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

59 korban Sriwijaya Air SJ182 telah teridentifikasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar