89.624 warga Mamuju dan Majene masih mengungsi

89.624 warga Mamuju dan Majene masih mengungsi

Foto aerial tenda pengungsi di kompleks Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Senin (18/1/2021). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/rwa.

“Ada tiga orang dinyatakan hilang di Kabupaten Majene dan dua orang meninggal di pengungsian,” kata Idris.
Jakarta (ANTARA) - Satuan Tugas Penanggulangan Bencana Alam Provinsi Sulawesi Barat melaporkan sebanyak 89.624 warga Kabupaten Mamuju dan Majene masih mengungsi pascabencana gempa yang melanda wilayah itu pada 15 Januari 2021.

“Pengungsi di Kabupaten Mamuju sebanyak 60.505 orang dan Kabupaten Majene sebanyak 29.119 orang,” kata Juru bicara Satgas M Natsir di Mamuju, Sabtu.

Para pengungsi itu tersebar di 249 titik pengungsian dengan rincian Kabupaten Mamuju pengungsian di atas 100 orang sebanyak 105 titik dan di bawah 100 orang sebanyak 124 titik. Selanjutnya di Kabupaten Majene dengan pengungsian di atas 100 orang sebanyak 20 titik.

Baca juga: BNPB akan tambah tenda darurat untuk isolasi pasien COVID-19 di Sulbar

Di Kabupaten Mamuju, para pengungsi tersebar di Kecamatan Mamuju, Simboro, Tapalang, Tapalang Barat, Kaluku, Papalang dan Balakkang. Sementara di Kabupaten Majene, para pengungsi tersebar di Kecamatan Malunda dan Ulumanda.

Sementara itu, Sekretaris Provinsi Sulawesi Barat Muhammad Idris menyatakan jumlah korban meninggal dunia tercatat sebanyak 91 jiwa, 320 jiwa dengan luka sangat berat yang saat ini dirawat di sejumlah rumah sakit, 426 jiwa luka berat, 240 jiwa luka sedang dan 2.703 jiwa luka ringan.

“Ada tiga orang dinyatakan hilang di Kabupaten Majene dan dua orang meninggal di pengungsian,” kata Idris.

Baca juga: Sulbar prioritaskan tes cepat antigen bagi pengungsi bergejala klinis

Gubernur Sulawesi Barat HM Ali Baal Masdar mengimbau masyarakat Kabupaten Mamuju dan Majene untuk dapat kembali ke rumah masing-masing, jika rumah mereka tidak dalam keadaan rusak.

Ali menyatakan tidak ada yang perlu ditakutkan masyarakat, karena situasi sudah kembali aman. Selainn itu, tidak perlu ketakutan dengan isu-isu jika ada gempa yang lebih besar serta tsunami di wilayah Sulbar.

“Saya rasa kita harus semangat, tidak usah terlena dan takut, tapi tetap waspada,” harap Gubernur Ali.

Baca juga: Gubernur Sulbar imbau warga kembali ke rumah

Pewarta: Fauzi
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemkot Malang sosialisasi konstruksi bangunan tahan bencana

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar