Inggris perpanjang kewenangan penguncian COVID hingga 17 Juli

Inggris perpanjang kewenangan penguncian COVID hingga 17 Juli

Polisi berkuda berpatroli di distrik keuangan seiring dengan berlanjutnya penyebaran COVID-19 di London, Inggris, Jumat (8/1/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/John Sibley/rwa.

London (ANTARA) - Pemerintah Inggris secara diam-diam memperpanjang pemberlakuan undang-undang penguncian COVID-19 yang memberi dewan daerah di Inggris kewenangan untuk menutup pub, restoran, pertokoan dan ruang publik hingga 17 Juli, demikian dilansir Telegraph, Sabtu (23/1).

Perdana Menteri Boris Johnson pada Jumat (22/1) mengatakan bahwa pemerintah tidak dapat mempertimbangkan pelonggaran pembatasan COVID-19 dengan tingkat infeksi level tinggi saat ini, dan sampai program vaksinasi benar-benar efektif.

Perubahan pada UU, yang mengatur pembatasan COVID-19, ditetapkan sebagai bagian dari tinjauan penguncian lanjutan awal Januari ini oleh Menteri Kesehatan Matt Hancock, Telegraph memberitakan.

Aturan tersebut, yang hanya berlaku untuk Inggris, dijadwalkan berakhir pekan lalu, tetapi kini diperpanjang hingga 17 Juli, sekitar musim liburan sekolah dimulai, lapor surat kabar itu.

Inggris mencatat lebih dari 3,5 juta infeksi COVID-19, tertinggi kelima di dunia, dan hampir 96.000 korban meninggal.

Sumber: Reuters

Baca juga: Penguncian nasional ketiga, warga Inggris diharuskan tinggal di rumah

Baca juga: Survei: infeksi COVID-19 Inggris turun 30 persen selama "lockdown"

Baca juga: Inggris berharap pertimbangkan pelonggaran penguncian pada Maret


 

RI amankan 100 juta dosis vaksin Inggris AstraZeneca

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar