Tim SAR China selamatkan sembilan orang yang terjebak di tambang emas

Tim SAR China selamatkan sembilan orang yang terjebak di tambang emas

Dokumentasi - Tim penyelamat memindahkan seorang korban selamat ke sebuah ambulans di tambang batubara Shanmushu milik Sichuan Coal Industry Group, menyusul kecelakaan banjir di tambang pada hari Sabtu, di Yibin, provinsi Sichuan, China, Rabu (18/12/2019). ANTARA FOTO/China Daily via REUTERS/wsj/cfo.

Beijing (ANTARA) - Tim pencarian dan penyelamatan (SAR) China berhasil mengevakuasi sembilan penambang emas pada Minggu, atau 14 hari setelah mereka terjebak akibat ledakan bawah tanah, berdasarkan laporan penyiar CCTV.

Sedikitnya dua orang lain diyakini masih hidup di dalam tambang yang berlokasi di Provinsi Shandong itu.

Rekaman menunjukkan penambang pertama yang diselamatkan, dengan penutup mata hitam di matanya, diangkat dari lubang tambang pada pagi hari. Penambang itu sangat lemah, demikian laporan CCTV di situs Weibo.

Petugas penyelamat membungkus pria yang hampir tidak responsif itu dengan selimut sebelum membawanya ke rumah sakit dengan ambulans.

Kemudian, tiga penambang lainnya, termasuk satu orang yang terluka, dibawa keluar dari bagian tambang yang berbeda di mana 10 orang telah melakukan kontak dengan petugas penyelamat selama beberapa hari.

Tiga orang lain dari bagian yang sama menyusul pada sore hari, dan dua orang lainnya diselamatkan tak lama kemudian.

Dua penambang terlihat berjalan, dengan dibantu petugas penyelamat, dan mengenakan kain hitam menutupi mata mereka.

Sebanyak 22 pekerja terperangkap sekitar 600 meter di bawah tanah Tambang Hushan akibat ledakan pada 10 Januari 2020 di Qixia, wilayah penghasil emas utama di bawah administrasi Yantai di Provinsi Shandong.

Seorang penambang telah meninggal dunia.

Pemerintah memperkirakan dibutuhkan waktu dua minggu untuk membersihkan sumbatan, sebelum mereka dapat melakukan pengeboran untuk menyelamatkan 10 penambang yang telah menerima pasokan makanan dari tim SAR.

Media pemerintah mengatakan sebelumnya bahwa lebih dari 600 penyelamat di lokasi berharap untuk menjangkau 10 orang di bagian kelima tambang pada Minggu.

Para pria itu dikatakan dalam kondisi fisik yang baik dan telah menerima makanan normal sejak Sabtu (23/1), setelah beberapa hari hidup dari larutan nutrisi, demikian laporan Xinhua.


Sumber: Reuters

Baca juga: China temukan klaster COVID di pabrik pengolahan ayam ternama

Baca juga: China berharap hubungannya dengan AS segera pulih


 

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polisi amankan 17 penambang emas ilegal di Jayapura

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar