Biden batasi perjalanan untuk Afrika Selatan, Eropa, Brazil

Biden batasi perjalanan untuk Afrika Selatan, Eropa, Brazil

Warga berkumpul di tempat pembatasan sosial mereka di Times Square pada Malam Tahun Baru di New York City, Amerika Serikat, Kamis (31/12/2020). /Gary Hershorn/Pool via REUTERS/aww/cfo.

Washington (ANTARA) - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menandatangani perintah pada hari Senin yang melarang sebagian besar warga negara non-AS yang baru-baru ini berada di Afrika Selatan untuk memasuki Amerika Serikat, mulai hari Sabtu.

Perintah Biden juga memberlakukan kembali larangan masuk, yang akan berakhir pada hari Selasa, pada hampir semua wisatawan non-AS yang pernah berada di Brazil, Inggris, Irlandia, dan 26 negara di Eropa yang mengizinkan perjalanan melintasi perbatasan terbuka.

Perintah Biden tersebut efektif pada Selasa.

"Dengan pandemi yang memburuk dan varian yang lebih menular menyebar, ini bukan waktunya untuk mencabut pembatasan perjalanan internasional," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki pada jumpa pers.

Kementerian Luar Negeri Afrika Selatan belum memberikan komentar.

Beberapa pejabat kesehatan khawatir vaksin saat ini mungkin tidak efektif melawan varian COVID-19 Afrika Selatan, yang juga meningkatkan kemungkinan infeksi ulang.

Varian 501Y.V2 Afrika Selatan 50 persen lebih menular daripada strain biasa dan telah terdeteksi di setidaknya di 20 negara.

Kepala direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS Rochelle Walensky sekarang diharapkan untuk menandatangani perintah untuk penggunaan masker di semua pesawat dan transportasi umum untuk semua wisatawan berusia 2 tahun ke atas, para pejabat mengatakan kepada Reuters. Perintah itu awalnya diatur untuk ditandatangani pada Senin.

Administrasi Keamanan Transportasi diharapkan minggu ini untuk mengeluarkan arahan keamanan terpisah terkait dengan masker.

Pada Selasa, aturan CDC baru mulai berlaku yang mewajibkan semua wisatawan udara internasional berusia 2 tahun ke atas untuk menunjukkan hasil tes virus corona negatif yang diambil dalam tiga hari kalender perjalanan atau bukti pemulihan dari COVID-19 untuk memasuki Amerika Serikat.

CDC mengatakan pada 12 Januari pihaknya tidak akan memberikan keringanan sementara kepada maskapai penerbangan untuk membebaskan beberapa pelancong dari negara-negara dengan kapasitas pengujian terbatas. Banyak maskapai penerbangan AS pekan lalu meminta keringanan.

Departemen Luar Negeri dan CDC pada hari Senin kembali mendesak warga AS untuk "mempertimbangkan kembali perjalanan ke luar negeri, dan menunda semua perjalanan yang tidak penting".

Departemen Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa orang Amerika dapat "mengalami kesulitan mengakses tes yang memenuhi persyaratan agar dapat pulang tepat waktu"

Sumber : Reuters
Baca juga: Pembatasan perjalanan di perbatasan AS diperpanjang hingga 21 Januari
Baca juga: AS perpanjang pembatasan perjalanan tidak penting dengan Kanada
Baca juga: Lindungi warga AS, Trump akan umumkan pembatasan visa

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bandara Ahmad Yani perpanjang pembatasan perjalanan penerbangan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar