Selandia Baru-China teken peningkatan kesepakatan perdagangan

Selandia Baru-China teken peningkatan kesepakatan perdagangan

Foto dokume: Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern berbicara kepada media setelah berpartisipasi dalam debat yang disiarkan televisi di TVNZ di Auckland, Selandia Baru, 22 September 2020. Fiona Goodall/Pool via REUTERS

Wellington (ANTARA) - Selandia Baru dan China menandatangani kesepakatan peningkatan pakta perdagangan bebas mereka yang telah ada pada Selasa, guna memberikan akses yang lebih besar bagi ekspor dari negara Pasifik itu ke ekonomi terbesar kedua di dunia.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern membenarkan penandatanganan kesepakatan perdagangan yang diperluas dengan China, mencatat signifikansinya di tengah pandemi.

Kesepakatan itu datang ketika Beijing berusaha untuk memantapkan dirinya sebagai pendukung kuat multilateralisme setelah perang perdagangan yang memar dengan Amerika Serikat dan ketika virus corona membuat perbatasan internasional ditutup.

"China tetap menjadi salah satu mitra dagang terpenting kami ... Agar ini tetap berlangsung selama krisis ekonomi global akibat COVID-19 menjadikannya sangat penting," kata Ardern dalam konferensi pers.

Perjanjian tersebut memperluas kesepakatan perdagangan yang ada dengan China dan memastikannya tetap sesuai untuk tujuan selama dekade berikutnya, kata menteri perdagangan Selandia Baru Damien O’Connor dalam sebuah pernyataan.

Berdasarkan kesepakatan baru, tarif untuk banyak ekspor Selandia Baru yang sebagian besar berbasis komoditas, yang meliputi produk susu, kayu, dan makanan laut, akan dihapus atau dipotong. Compliance costs (semua biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk mematuhi peraturan industri) juga akan dikurangi.



Baca juga: Jepang berencana perluas CPTPP, Inggris dan China minat gabung


Baca juga: Tuan rumah Selandia Baru siapkan platform virtual KTT APEC 2021



Dorongan multilateral China

Setelah bertahun-tahun tekanan dari pemerintahan Trump atas perdagangan dan, baru-baru ini, pengawasan internasional atas penanganan virus Corona, China telah muncul sebagai juara globalisasi dan multilateralisme yang mengejutkan.

Dalam beberapa bulan terakhir, Beijing menandatangani pakta investasi dengan Uni Eropa dan bergabung dengan blok perdagangan bebas terbesar di dunia dalam Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) 15 negara, yang juga mencakup Selandia Baru.

China juga telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan Perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik Komprehensif dan Progresif (CPTPP), penerus pakta sebelumnya di mana Washington menarik diri.

Berbicara pada pertemuan virtual Forum Ekonomi Dunia pada Senin (25/1/2021), Presiden Xi Jinping mengkritik isolasionisme dan pemikiran "Perang Dingin" serta menyerukan agar hambatan perdagangan, investasi dan pertukaran teknologi dihapus.


Baca juga: Menlu China sebut RCEP cerminkan komitmen keterbukaan kala pandemi

Berdasarkan kesepakatan barunya dengan Wellington, China juga akan membuka sektor seperti penerbangan, pendidikan dan keuangan. Sebagai gantinya, Selandia Baru akan meningkatkan kuota visa untuk guru bahasa Mandarin dan pemandu wisata, kantor berita resmi China Xinhua melaporkan pada Selasa.

Selandia Baru adalah negara maju pertama yang menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan China pada 2008, dan telah lama disebut-sebut oleh Beijing sebagai contoh keterlibatan Barat.

China sekarang adalah mitra dagang terbesar Selandia Baru, dengan perdagangan dua arah tahunan lebih dari 32 miliar dolar Selandia Baru (21,58 miliar dolar AS).

Tetapi hubungannya telah diuji di bawah pemerintahan Ardern ketika Selandia Baru mengkritik pengaruh China di pulau-pulau kecil Pasifik dan menyuarakan masalah hak asasi manusia tentang Muslim Uighur. Ardern juga mendukung partisipasi Taiwan di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meskipun ada peringatan dari Beijing.

Pakta perdagangan dengan Selandia Baru juga muncul ketika hubungan Beijing dengan tetangganya Australia memburuk setelah Canberra menyerukan penyelidikan independen terhadap asal-usul pandemi virus corona, yang pertama kali dilaporkan di China tengah.

Australia telah mengajukan banding ke Organisasi Perdagangan Dunia untuk meninjau keputusan China yang memberlakukan tarif yang besar pada impor jelai Australia.

Selandia Baru, yang akan menjadi tuan rumah KTT Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) regional tahun ini, mengatakan akan bersedia membantu merundingkan perdamaian antara China dan Australia.


Baca juga: PM Thailad: RCEP dukung visi APEC wujudkan pasar bebas Asia-Pasifik

Baca juga: Presiden Jokowi sambut baik Selandia Baru tandatangani kemitraan RCEP


 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jepang dan Inggris teken kesepakatan perdagangan bebas pasca-Brexit

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar