Italia minta Uni Eropa menindak Pfizer atas penundaan vaksin

Italia minta Uni Eropa menindak Pfizer atas penundaan vaksin

Dokumentasi - Tangan perempuan memegang botol kecil berlabel vaksin virus corona COVID-19 dan logo perusahaan farmasi Pfizer. ANTARA/REUTERS/DADO RUVIC.

Komisaris khusus ... menyerukan diskusi dengan eksekutif Uni Eropa untuk mengambil semua tindakan yang sesuai terhadap Pfizer yang bersikap seenaknya
Milan (ANTARA) - Pemerintah Italia pada Selasa (26/1) meminta Komisi Eropa agar mengambil tindakan terhadap Pfizer atas penundaan pengiriman vaksin COVID-19, demikian komisaris khusus pemerintah.

Permintaan ke Brussels terjadi sehari setelah Roma melayangkan surat peringatan resmi kepada perusahaan obat AS tersebut, yang memintanya agar menghormati komitmen kontrak setelah adanya perlambatan sementara dalam pengiriman vaksin COVID-19 buatannya.

Pfizer mengaku akan menutupi pengurangan pengiriman, dengan mengubah manufaktur yang akan meningkatkan produksi.

Baca juga: Hungaria mulai vaksinasi COVID-19 dengan vaksin Pfizer, BioNTech
Baca juga: Pfizer-BioNTech ajukan penggunaan darurat vaksin COVID ke Uni Eropa


Kondisi itu meningkatkan ketegangan antara Eropa dan perusahaan AS tersebut dan terjadi saat pengembang vaksin saingan AstraZeneca juga memperingatkan pemangkasan pada pengiriman awal.

"Komisaris khusus ... menyerukan diskusi dengan eksekutif Uni Eropa untuk mengambil semua tindakan yang sesuai terhadap Pfizer yang bersikap seenaknya," menurut pernyataan kantor komisaris.

Pernyataan tersebut tidak menyebutkan tindakan apa yang diinginkan oleh pemerintah Italia dari Brussels, tetapi pada Sabtu pemerintah mengatakan bahwa penundaan Pfizer merupakan pelanggaran serius terhadap kewajiban kontrak. Menurutnya, bahwa Italia akan memanfaatkan seluruh alat hukum yang ada.

Pfizer belum bisa dihubungi untuk dimintai komentar.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pfizer kurangi jatah pengiriman vaksin COVID-19 ke beberapa anggota EU
Baca juga: Pasokan vaksin COVID Pfizer untuk Kanada dan Eropa terancam terpotong

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemerintah minta WNI patuhi aturan di negara terdampak corona

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar