Olimpiade

Komite Olimpiade ingin periksa alasan kekhawatiran publik Jepang

Komite Olimpiade ingin periksa alasan kekhawatiran publik Jepang

Kapal menarik cincin Olimpiade raksasa, yang sementara dipindahkan untuk pemeliharaan, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19), di area tepi laut di Odaiba Marine Park, Tokyo, Jepang, Kamis (6/8/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Kim Kyung-Hoon/nz/cfo.

Jakarta (ANTARA) - Anggota Senior Komite Olimpiade Internasional (IOC) Dick Pound berkeinginan memeriksa alasan di balik kekhawatiran publik Jepang yang mencuat dalam sebuah jajak pendapat, dengan hasil 88 persen responden menentang pelaksanaan Olimpiade Tokyo.

Saat sebagian besar Jepang berada dalam keadaan darurat karena gelombang ketiga infeksi COVID-19, penyelenggara dan pemerintah telah berjanji untuk terus maju dengan persiapan untuk Olimpiade yang ditunda, yang akan berlangsung dari 23 Juli hingga 8 Agustus.

"Saya tahu ada orang-orang di Jepang yang mempertanyakan penyelenggaraan acara tersebut. Namun saya ingin meneliti alasan mereka dan menanggapinya. Apakah mereka khawatir tentang banyak atlet dan orang lain dari luar negeri yang menyebarkan virus corona, apakah menentang karena biaya, atau mungkin ada orang yang tidak menyukai Olimpiade," tutur Pound, seperti dilansir Reuters, Rabu.

Baca juga: Dewan Olimpiade bahas masalah Tokyo tapi pastikan bukan pembatalan
Baca juga: Presiden IOC: Semua pihak bertekad gelar Olimpiade Tokyo


Pound juga mengimbau orang-orang untuk mempertimbangkan perasaan atlet, mencatat bahwa mereka telah bekerja selama bertahun-tahun untuk melangkah ke panggung olahraga terbesar di dunia itu.

Dia mengatakan keputusan apakah Olimpiade akan dilanjutkan musim panas ini harus dibuat paling lambat Mei dan menekankan bahwa penundaan lagi tidak mungkin dilakukan.

"Secara pribadi, saya pikir Olimpiade musim panas ini bisa diselenggarakan. Beberapa vaksin telah dikembangkan dan warga dunia sedang divaksinasi. Risiko infeksi virus corona bisa dikurangi," pungkasnya.

Baca juga: Jepang bantah laporan The Times menyebut Olimpiade Tokyo dibatalkan
Baca juga: Perdana Menteri Suga pastikan Olimpiade Tokyo tetap sesuai jadwal
Baca juga: KOI tandaskan Olimpiade Tokyo masih sesuai jadwal

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar