Myanmar luncurkan program vaksinasi COVID-19

Myanmar luncurkan program vaksinasi COVID-19

Seorang anak lelaki mengikuti lomba makan kudapan pada peringatan Hari Kemerdekaan Myanmar ke-73 di Yangon, Myanmar, Senin (4/1/2021), di tengah penyebaran virus corona (COVID-19). REUTERS/Shwe Paw Mya Tin/RWA/djo

Yangon (ANTARA) - Myanmar meluncurkan program vaksinasi COVID-19 pada Rabu, dengan tenaga kesehatan dan sukarelawan medis menjadi kalangan yang pertama menerima suntikan vaksin AstraZeneca dan Universitas Oxford --donasi dari negara tetangganya, India.

Pekan lalu, Myanmar menerima 1,5 juta dosis vaksin yang diproduksi oleh Serum Institute of India di tengah upaya diplomatik oleh New Delhi untuk memasok negara-negara tetangga seperti saingan regionalnya, China, yang juga telah menjanjikan pengiriman vaksin.

"Vaksinasi seharusnya menciptakan situasi untuk mengurangi tingkat infeksi, jadi ini sangat melegakan bagi petugas kesehatan," kata Tun Myint, pejabat kementerian kesehatan yang mengawasi proses vaksinasi di Rumah Sakit Umum Yangon, Rabu.

Negara Asia Tenggara itu berhasil menahan jumlah kasus COVID-19 di awal pandemi, tetapi sekarang memerangi gelombang kedua dengan lebih dari 138.000 kasus dan 3.082 kematian.

Jumlah kasus baru COVID-19 harian telah menurun baru-baru ini, meskipun para ahli medis mengatakan tidak mungkin memberikan gambaran lengkap mengingat tingkat pengujian yang relatif rendah.

"Kami sangat lelah selama perjuangan panjang melawan pandemi," kata sukarelawan medis Khant Ko Ko, yang menerima suntikan vaksin di Ayeyarwady Center, sebuah fasilitas di Yangon tempat pasien virus corona dirawat.

Sistem perawatan kesehatan Myanmar yang rapuh sangat bergantung pada ribuan sukarelawan untuk membantu selama pandemi.

Phone Min Khant, relawan lainnya, mengatakan dia merasa senang mendapatkan vaksin dan senang bahwa Myanmar adalah salah satu negara pertama di Asia Tenggara yang meluncurkan program imunisasi.

Kelompok berikutnya yang akan disuntik vaksin adalah anggota parlemen pada Jumat (28/1) dan Sabtu (29/1), kata kementerian kesehatan.

Myanmar memiliki target ambisius untuk memvaksinasi seluruh penduduk yang berjumlah sekitar 54 juta orang tahun ini.

Kementerian Kesehatan Myanmar mengatakan hingga 30 juta dosis tambahan vaksin AstraZeneca telah dipesan dan dua juta lainnya akan tiba pada minggu pertama Februari.

Selain itu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi selama kunjungan bulan ini menjanjikan Myanmar 300.000 dosis vaksin COVID-19 buatan China.


Sumber: Reuters

Baca juga: China akan beri Myanmar vaksin COVID-19 gratis
​​​​​​​
Baca juga: Myanmar karantina puluhan ribu warga demi tekan kasus COVID-19

Baca juga: Kesampingkan isu Rohingya, Bangladesh akan impor beras dari Myanmar

 

Myanmar sukses rampungkan pemungutan suara pemilu

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar