Lantamal VII Kupang dapat tambahan satu unit KRI

Lantamal VII Kupang dapat tambahan satu unit KRI

Komandan Lantamal VII Kupang Laksamana Pertama TNI I.G Kompiang Aribawa (kedua kiri) memberikan lambang KRI Escolar 871 kepada Komadan KRI Escolar 871 Mayor Laut (P) Robith Darius saat dilakukan pengukuhan KRI tersebut di dermaga Lantamal VII Kupang, NTT, Kamis (28/01/2021. Lantamal VII Kupang mendapat lagi tambahan satu unit kapal perang KRI Escolar yang bertujuan untuk membantu pengamanan di wilayah perairan NTT yang berbatasan dengan Timor Leste dan Australia .ANTARA FOTO/Kornelis Kaha.

Kupang (ANTARA) - Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lantamal) VII Kupang mendapatkan tambahan satu unit kapal perang Indonesia (KRI) Escolar-871 setelah sebelumnya sudah mendapatkan satu unit KRI yakni KRI Tongkol-813.

Komandan Lantamal VII Kupang Laksamana Pertama TNI I.G Kompiang Aribawa kepada wartawan di Kupang, Kamis mengatakan, penambahan alutsista KRI Escolar-871 itu merupakan kebijakan dari Kepala Staf Angkatan Laut untuk membantu mengamankan wilayah kerja Lantamal VII Kupang yang sangat luas.

"Dengan adanya kapal ini wilayah yurisdiksi di wilayah Nusa Tenggara Timur akan lebih kuat dan bisa berperan di wilayah perairan yang lebih jauh," katanya.

Baca juga: TNI wilayah NTT berkomitmen bantu Pemda sejahterahkan masyarakat

Baca juga: Lantamal Kupang distribusikan logistik pemilu dengan kapal perang


Ia mengaku bahwa selama ini memang patroli penegakan hukum di wilayah laut NTT memang sangat terbatas dan hanya di pantai saja, karena memang kekurangan fasilitas atau alutsista.

Aribawa mengatakan bahwa keberadaan KRI ini merupakan bukti likuidasi Satuan Kapal Patroli Koarmada dan Satuan Keamanan Laut Lantamal serta membentuk Satuan Kapal Patroli di setiap Lantamal pada tanggal 22 Januari 2018 lalu.

Dengan telah terbentuknya Satpol tersebut Maka kekuatan Lantamal yang semula hanya terdiri dari KAL dan Patkamla, sekarang telah diperkuat kapal-kapal Patroli.

Peningkatan kekuatan tersebut sebagai upaya untuk memaksimalkan tugas dan fungsi dari pangkalan dalam rangka untuk mengamankan wilayah perairan dari kerawanan dan pelanggaran yang terjadi.

Lebih lanjut orang nomor satu di lingkup Lantamal VII Kupang itu menjelaskan bahwa KRI Escolar-871 adalah alutsista TNI Angkatan Laut karya anak bangsa yang Diproduksi oleh PT. Caputra Mitra Sejati Banten.

Kapal ini memiliki spesifikasi panjang 54,5 meter, lebar 7,9 meter dan bobot 220 Ton. Mampu melaju dengan kecepatan maksimal 24 knot, kecepatan jelajah 17 Knot dan kecepatan ekonomis 15 knot, serta memiliki ketahanan (Endurance) dalam berlayar selama enam hari.

"Kapal ini juga dilengkapi dengan dua unit Radar dan Senjata Meriam 30 mm," tambah dia.

Nama KRI Escolar ujar Aribawa diambil dari nama ikan yang memiliki habitat hidup di kedalaman laut 100 meter, ikan ini memiliki nama lain yaitu ikan Gindara, merupakan ikan langka atau sering disebut juga ikan setan karena tampilannya menyeramkan.

Memiliki warna sisik hitam kecoklatan, mata besar menyala ketika terkena sinar dan berat yang dapat mencapai 50 kilogram lebih.

Aribawa juga menambahkan bahwa dengan Filosofi Ikan Escolar yang hidup di samudera pada kawasan Tropis dan Subtropis serta kelincahan Ikan Escolar dalam menjelajahi laut lepas tersebut diharapkan KRI Escolar-871 dapat menjadi kapal pengawal samudera yang tangkas dengan prajurit-prajurit yang terampil sehingga sanggup melaksanakan pertempuran laut, anti udara, pertempuran kepulauan serta tugas tambahan yakni melaksanakan patroli laut dalam rangka menegakkan hukum laut dan melaksanakan fungsi SAR terbatas.

Baca juga: Lantamal VII Kupang Canangkan Zona Integritas Bebas Korupsi

Baca juga: Lantamal VII Kupang diperkuat KRI Tongkol

Baca juga: Lantamal Kupang kewalahan atasi "trawl"

Pewarta: Kornelis Kaha
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KRI Ahmad Yani bawa bantuan logistik ke Sabu Raijua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar