Bank Mandiri masih belum berminat kembangkan neo bank

Bank Mandiri masih belum berminat kembangkan neo bank

Tangkapan layar - Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi (tiga dari kanan) bersama jajaran direksi dalam jumpa pers virtual pemaparan kinerja triwulan IV-2020 di Jakarta, Kamis (28/01/2021). ANTARA/Dewa Wiguna

Kami tidak akan serta merta latah untuk masuk juga ke neo bank
Jakarta (ANTARA) - Bank Mandiri (Persero) Tbk mengaku masih belum berminat mengembangkan neo bank karena bank BUMN ini memilih meneruskan strategi pengembangan bank organik melalui sistem digital.

“Kami tidak akan serta merta latah untuk masuk juga ke neo bank,” kata Direktur Teknologi Informasi Rico Usthavia Frans dalam jumpa pers virtual kinerja triwulan IV-2020 di Jakarta, Kamis.

Pihaknya melakukan kajian meliputi sejumlah aspek di antaranya regulasi, teknologi, organisasi, SDM, branding, dan ekosistem.

Baca juga: Laba Bank Mandiri anjlok 37,7 persen tahun 2020

Dari sisi kajian regulasi, lanjut dia, lisensi antara bank umum biasa dan neo bank sepenuhnya menjadi kewenangan dari regulator.

Sedangkan dari sisi teknologi, bank BUMN ini juga menggenjot pengembangan digital.

Sementara itu, dari sisi SDM, Rico menjelaskan jika ada neobank, Bank Mandiri akan tetap memberikan pengembangan kepada sumber daya manusia.

Baca juga: Bank Mandiri perkirakan 11 persen debitur berisiko tinggi macet

Kemudian dari sisi branding dan ekosistem, lanjut dia, Bank Mandiri memiliki jumlah nasabah yang tak sedikit sehingga memiliki daya tawar yang cukup.

Bank Mandiri, kata dia, memiliki dua perusahaan anak yang didukung pengembangan digital dengan segmentasi bisnis berbeda.

Dua perusahaan anak itu yakni Bank Syariah Mandiri (BSM) yang saat ini sedang merger bersama dua bank syariah BUMN lain menjadi Bank Syariah Indonesia dengan fokus bidang syariah.

Satu lagi, lanjut dia, Bank Mantap dengan fokus bisnis pensiunan sehingga keduanya digarap dengan digitalisasi bank, baik dari produk dan proses bisnis bank.

Baca juga: Tahun ini, Bank Mandiri terbitkan "green bond" 300 juta dolar AS
 

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bank Indonesia Wujudkan Pesantren Mandiri Atasi Inflasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar