WhatsApp tambah autentikasi biometrik untuk masuk ke desktop

WhatsApp tambah autentikasi biometrik untuk masuk ke desktop

WhatsApp tambah autentikasi biometrik untuk masuk ke desktop (twitter.com/whatsapp)

Jakarta (ANTARA) - Platform perpesanan milik Facebook, WhatsApp, menambahkan fitur keamanan autentikasi biometrik di ponsel saat menautkan akun ke browser web.

"Hari ini kami mulai merilis fitur keamanan baru untuk WhatsApp Web dan Desktop: pemindai wajah dan sidik jari untuk membuka akun ketika ditautkan perangkat," WhatsApp mengumumkan melalui akun Twitter-nya, Kamis (28/1).

"WhatsApp tidak melihat data wajah atau sidik jari Anda," WhatsApp menambahkan.

Menurut laporan The Verge, sistem baru ini akan diaktifkan secara default pada semua perangkat iPhone yang menjalankan iOS 14 dengan Touch ID atau Face ID, dan perangkat Android apa pun yang mengaktifkan autentikasi biometrik.

Baca juga: WhatsApp tunda peluncuran pembaruan fitur bisnis

Hal itu berarti pengguna harus menggunakan untuk menautkan akun mereka kecuali jika mereka menonaktifkan autentikasi biometrik untuk seluruh perangkat mereka.

Pengguna yang tidak memiliki penyiapan autentikasi biometrik di ponsel mereka, atau menonaktifkannya, akan dapat menautkan akun mereka seperti biasa.

Seperti halnya penggunaan keamanan biometrik lainnya pada ponsel cerdas modern, sistem baru ini tidak berarti bahwa WhatsApp mengakses atau mengumpulkan pindaian wajah atau sidik jari.

Sistem ini menggunakan API data biometrik yang sama seperti yang dilakukan oleh setiap aplikasi lainnya untuk mengakses sistem keamanan di perangkat sebagai ukuran autentikasi ekstra sebelum memungkinkan pengguna untuk terhubung dengan akun mereka.

Sistem biometrik untuk menautkan akun ke web WhatsApp sama seperti menggunakan sidik jadi untuk masuk ke aplikasi perbankan, misalnya. Sehingga, sistem ini tidak memberikan akses WhatsApp ke informasi pribadi pengguna.

"Obrolan hanya untuk Anda," cuit @WhatsApp, sambil menambahkan emoji mata.

WhatsApp mengatakan bahwa pembaruan akan diluncurkan untuk perangkat yang kompatibel dalam beberapa pekan mendatang.

Baca juga: Parlemen India segera panggil Facebook dan WhatsApp

Baca juga: India minta WhatsApp tarik pembaruan kebijakan privasi

Baca juga: E-commerce di India bakal terintegrasi WhatsApp

Penerjemah: Arindra Meodia
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mudahnya belanja di pasar tradisional via WhatsApp

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar