Pemkot Jaksel berharap 'fly over' Lenteng Agung segera beroperasi

Pemkot Jaksel berharap 'fly over' Lenteng Agung segera beroperasi

Penampakan jalan layang (fly over) Lenteng Agung, Kota Jakarta Selatan menyerupai tapal kuda. (ANTARA/HO-Kominfotik Jakarta Selatan)

Sekarang tidak perlu lagi berputar arah di perlintasan, tinggal naik fly over, dan kendaraan yang mau lurus tinggal bablas
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Jakarta Selatan berharap jalan layang atau 'fly over' Lenteng Agung secepatnya beroperasi untuk mengurai kemacetan yang sebelumnya kerap terjadi di perlintasan sebidang Lenteng Agung dan Tanjung Barat.

"Fly over dibutuhkan untuk mengurai kemacetan di perlintasan rel kereta api dan menghindari kecelakaan di sekitar area perlintasan tersebut," kata Kepala Suku Dinas Bina Marga Kota Jakarta Selatan, Heru Suwondo, saat dikonfirmasi, Jumat.

Baca juga: Jaksel percantik permukiman warga sekitar jalan layang Tapal Kuda

Menurut Heru, kehadiran 'fly over' berbentuk tapal kuda tersebut diperlukan untuk mengurai permasalahan lalu lintas di sekitar perlintasan rel kereta api Lenteng Agung dan Tanjung Barat.

Sebelum ada fly over, lalu lintas di sekitar perlintasan sebidang rel kereta api antara Lenteng Agung dan Tanjung Barat kerap terjadi kemacetan.

Kendaraan yang ingin berputar arah harus mengantre di rel kereta api, kendaraan yang mau lurus ke Pasar Minggu atau ke Lenteng Agung juga tersendat karena antrean kendaraan yang melintas di perlintasan sebidang.

Baca juga: Jakarta Selatan segera miliki jalan layang yang "instagramable"

Perlintasan sebidang adalah perpotongan sebidang antara jalur kereta api dengan jalan.

"Sebelum adanya fly over, dampaknya antrean kendaraan di Lenteng Agung dan Tajung Barat sangat panjang," katanya.

Dengan dihilangkannya perlintasan sebidang, maka kendaraan yang hendak memutar arah dapat menggunakan fly over, sedangkan kendaraan yang ingin lurus dari Lenteng Agung menuju Pasar Minggu tinggal  mengambil jalur bawah, begitu juga sebaliknya.

Selain itu, lanjut Heru, jarak tempuh pengendara dari Lenteng Agung ke Pasar Minggu ataupun sebaliknya menjadi lebih cepat. Sebelumnya, butuh waktu lima menit untuk bisa melintas di perlintasan untuk putar balik.

Baca juga: Pekerjaan jalan layang Lenteng Agung dan Tanjung Barat sesuai progres

"Sekarang tidak perlu lagi berputar arah di perlintasan, tinggal naik fly over, dan kendaraan yang mau lurus tinggal bablas," kata Heru.

Fly over Lenteng Agung dan Tanjung Barat dibangun oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, dirancang ikonik menyerupai tapal kuda yang saling membelakangi.

Jalan Layang Lenteng Agung memiliki panjang 880 meter dengan biaya pembangunan sebesar Rp143,55 miliar. Sedangkan  jalan layang Tanjung Barat  memiliki panjang total 1.120 meter dengan biaya pembangunan Rp163,26 miliar.

Keberadaan jalan layang Lenteng Agung juga menjadi pembicaraan warga dan anggota DPRD DKI Jakarta karena diikuti dengan program pengecatan atap rumah warga di sekitar jalan layang untuk mempercantik kawasan tersebut.

Heru menambahkan, kehadiran jalan layang yang menyerupai tapal kuda itu menjadikan  kawasan itu instragramable  sehingga bisa menambah daya tarik Kota Jakarta Selatan.

Saat ditanya kapan akan diresmikan dan dioperasikan, Heru mengatakan keputusan itu sepenuhnya menjadi kewenangan Dinas Bina Marga Provinsi DKI Jakarta.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar