"Flyover" Lenteng Agung diuji coba untuk umum tiga hari

"Flyover" Lenteng Agung diuji coba untuk umum tiga hari

Dinas Bina Marga DKI Jakarta melakukan uji coba untuk umum "flyover" Lenteng Agung dan Tanjung Barat mulai Minggu (31/1/2021) (ANTARA/HO-Instagram Dinas Bina Marga DKI Jakarta)

Setelah dari uji coba ini, akan diadakan evaluasi
Jakarta (ANTARA) - Dinas Bina Marga DKI Jakarta uji coba jalan layang (flyover) Lenteng Agung dan Tanjung Barat, Jakarta Selatan, untuk umum (open traffic) selama tiga hari.

"Uji coba 'open traffic' jalan layang Lenteng Agung dan Tanjung Barat mulai besok (31/1), selama tiga hari," kata Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta, Hari Nugroho, saat dikonfirmasi ANTARA melalui pesan singkat di Jakarta, Sabtu.

Hari menyebutkan, waktu uji coba untuk umum jalan layang Lenteng Agung-IISP dan Tanjung Barat ini dijadwalkan Minggu pada jam 08.00 - 21.00 WIB.

Uji coba hari berikutnya Senin (1/2) pada jam 06.00 sampai dengan 21.00 WIB. Lalu, Selasa (2/2) pada jam 06.00 - 21.00 WIB.

"Setelah dari uji coba ini, akan diadakan evaluasi atas kekurangsempurnaan pekerjaan yang ada di lapangan," kata Hari.

Baca juga: Jakarta Selatan segera miliki jalan layang yang "instagramable"

Evaluasi melihat kekurangan pekerjaan pada, marka, rambu-rambu dan kelengkapan jalan lainnya.

Ia mengatakan di lapangan masih ada penyelesaian pekerjaan, yakni penyelesaian jembatan penyeberangan orang (JPO) baik di jalan layang Lenteng Agung maupun Tanjung Barat.

"Kita harapkan pekerjaan JPO ini dapat diselesaikan dalam waktu dekat," katanya.

Keberadaan JPO ini, lanjut Hari, untuk memfasilitasi penyeberang jalan yang akan melintasi rel kereta api dari arah timur ke barat maupun sebaliknya.

Selain pengerjaan JPO, pekerjaan lainnya yang masih berlangsung, yakni penyelesaian jalan samping jalan layang Tanjung Barat sisi timur selatan.

Baca juga: Pekerjaan jalan layang Lenteng Agung dan Tanjung Barat sesuai progres

"Pekerjaan ini karena masih berprogres untuk pembebasan tanahnya," kata Hari.

Hari menambahkan, penyelesaian pekerjaan tersebut diupayakan tidak mengganggu pengoperasian kedua jalan layan dan diharapkan pada para pengguna jalan untuk mematuhi rambu-rambu serta petunjuk jalan yang ada di lapangan.

Jalan layang Lenteng Agung memiliki panjang 430 meter di sisi barat dan 450 meter di sisi timur dengan lebar 6,5 meter. Sedangkan jalan layang Tanjung Barat sisi barat mencapai 540 meter dan sisi timur 590 meter.

Kedua jalan layang ini dirancang menarik dengan mengambil bentuk seperti tapal kuda yang saling membelakangi.

Sebelumnya, Pemerintah Kota Jakarta Selatan berharap jalan layang Lenteng Agung dan Tanjung Barat secepatnya dioperasikan untuk mengurai kemacetan di wilayah tersebut.

Baca juga: Pemkot Jaksel berharap 'fly over' Lenteng Agung segera beroperasi

Kepala Suku Dinas Bina Marga Kota Jakarta Selatan, Heru Suwondo, menyebutkan, pembangunan jalan layang Lenteng Agung dan Tanjung Barat ini bertujuan untuk mengurai kemacetan lalu lintas, menghapus perlintasan sebidang kereta api, meminimalisir kecelakaan lalu lintas dengan kereta api dan mengamankan perjalanan kereta api.

"Jalan layang dibutuhkan untuk mengurai kemacetan di perlintasan rel kereta api dan menghindari kecelakaan di sekitar perlintasan kereta api Lenteng Agung dan Tanjung Barat," kata Heru Suwondo.

 

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

DKI uji coba lintasan sepeda di jalan layang non tol

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar