Pemkab Muba tingkatkan kemantapan jalan dukung exit Tol Trans-Sumatera

Pemkab Muba tingkatkan kemantapan jalan dukung exit Tol Trans-Sumatera

Bupati Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, Dodi Reza Alex. ANTARA/HO-Pemkab Musi Banyuasin/am.

Pemkab Muba sedari awal mengharapkan 'exit' tol tersebut terkoneksiĀ  dengan kawasan pusat industri Segitiga Emas
Sekayu, Sumsel (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, meningkatkan kemantapan sejumlah ruas jalan, yang terhubung dengan pintu keluar (exit) Jalan Tol Trans-Sumatera ruas Betung (Sp Sekayu)-Tempino-Jambi sepanjang 191 kilometer.

Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex di Sekayu, Sumsel, Sabtu, mengatakan pemkab sudah melakukan peningkatan Jalan Sukarami-Simpang Sari-Tanah Abang-Saud-Selabu- Dawas-Berlian Makmur (C2) sepanjang 23,315 kilometer.

Jalan ini merupakan salah satu ruas jalan strategis kabupaten yang menghubungkan dua ruas jalan nasional yaitu jalan negara Sekayu-Mangun Jaya-Lubuk Linggau dan jalan negara Betung-Sungai Lilin-Jambi.

"Ruas jalan Sukarami-C2 ini diharapkan menjadi ruas jalan yang terhubung langsung dengan rencana exit Tol Betung-Jambi," kata dia.

Baca juga: Presiden minta pemda bangun ekonomi sepanjang Tol Kayu Agung-Palembang

Pemkab Muba sedari awal mengharapkan exit tol tersebut terkoneksi  dengan kawasan pusat industri Segitiga Emas di daerah sentra penghasil komoditas karet, sawit, dan batubara yakni Kecamatan Sungai Lilin, Tungkal Jaya, dan Bayung Lencir.

Peluang terbuka lebar mengingat sebanyak enam kecamatan di Muba akan dilintasi oleh jalan tol tersebut yakni Babat Supat, Lais, Keluang, Sungai Lilin, Tungkal Jaya, dan Bayung Lencir dengan kebutuhan lahan mencapai 1.106 hektare.

Terkait usulan ini, Pemkab Muba sudah menyampaikan ke pemerintah pusat.

"Ini juga mengacu arahan Presiden Joko Widodo, yang mana tugas kami yakni menyambungkan tol ke sentra ekonomi rakyat. Sejauh ini jalan strategis dalam kabupaten sudah terhubung ke kawasan segitiga emas sehingga bisa langsung ke jalan lintas timur dan jalan lintas tengah," kata dia.

Terkait kesiapan pembangunan tol, Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin telah membentuk satuan tugas untuk pembebasan lahan. Saat ini sedang tahapan sosialisasi ke warga.

Pembangunan Jalan Tol Betung-Jambi yang masuk bagian Jalan Tol Trans-Sumatera ditargetkan melakukan pekerjaan konstruksi pada 2021 dengan target pada 2024 sudah tersambung.

Tol yang dibangun PT Hutama Karya (Persero) tersebut ditaksir menelan investasi senilai Rp21,31 triliun.

Baca juga: Pemegang obligasi optimistis Hutama Karya tuntaskan Tol Trans Sumatera
Baca juga: PUPR ingin beri dukungan konstruksi Tol Trans Sumatera Rp148 triliun

Pewarta: Dolly Rosana
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemkab Musi Banyuasin buka sekolah selama tiga hari untuk pengenalan murid

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar