Liga Prancis

18 orang ditahan terkait penyerbuan tempat latihan klub Marseille

18 orang ditahan terkait penyerbuan tempat latihan klub Marseille

Seorang pria dengan skuter melihat ke sebuah spanduk yang dipampang oleh fan Olympique de Marseille untuk menentang presiden klub Jacques-Henry Eyraud, yang bertuliskan (dalam bahasa Prancis) "JHE: Marseille memuntahkan Anda", beberapa jam sebelum pertandingan Ligue 1 melawan Rennes di kota Marseille di selatan Prancis pada 30 Januari 2021. ANTARA/AFP /Nicolas Tucat.

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian setempat Marseille menahan 18 orang pada Minggu setelah ratusan fan menyerbu tempat latihan klub Olympique Marseille satu hari sebelumnya, demikian Reuters memberitakan.

Sekelompok suporter Ultras berunjuk rasa melawan kepemimpinan klub tersebut menyusul serentetan hasil mengecewakan.

Mereka memaksa masuk ke tempat latihan Commanderie, menyalakan suar dan petasan.

Pertandingan Marseille pada Sabtu petang melawan Stade Rennais ditunda.

Marseille mengutuk tindakan kekerasan yang diperlihatkan kelompok tersebut dan mengatakan aksi mereka telah menimbulkan kerusakan senilai ratusan ribu euro.

Delapan belas orang yang ditahan terkait dengan kekerasan seluruhnya adalah orang dewasa, demikian pernyataan jaksa Dominique Laurent.

Marseille saat ini menghuni peringkat tujuh klasemen Liga Prancis, terpaut 14 poin dari pemuncak sementara Olympique Lyonnais dan gagal lolos dari fase grup Liga Champions musim ini.

Baca juga: Suporter serbu tempat latihan Saint-Etienne
Baca juga: Manajemen Marseille akan bawa kasus serbuan suporter ke kepolisian
Baca juga: Alvaro Gonzalez terkena proyektil saat tenangkan suporter Marseille

Penerjemah: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar