Presiden Jokowi: Bank Syariah Indonesia harus gesit tangkap peluang

Presiden Jokowi: Bank Syariah Indonesia harus gesit tangkap peluang

Pekerja merapikan logo Bank Syariah Indonesia di Jakarta, Minggu (31/1/2021). Otoritas Jasa Keuangan (OJK) secara resmi mengeluarkan izin penggabungan usaha tiga bank syariah milik BUMN yaitu PT Bank Mandiri Syariah, PT BNI Syariah, dan PT BRI Syariah yang nantinya akan bernama PT Bank Syariah Indonesia dan akan efektif pada Senin, 1 Februari 2021. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/rwa.

saya berharap Bank Syariah Indonesia jeli dan gesit menangkap peluang
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berharap PT Bank Syariah Indonesia Tbk gesit dalam menangkap peluang setelah resmi diluncurkan Senin (1/2), hari ini.

"Sebagai barometer perbankan syariah Indonesia serta nanti Insya Allah regional dan dunia, saya berharap Bank Syariah Indonesia jeli dan gesit menangkap peluang," ujar Presiden Jokowi dalam peluncuran Bank Syariah Indonesia di Istana Negara, Jakarta, Senin, sebagaimana disaksikan melalui tayangan virtual.

Presiden Jokowi mengatakan Bank Syariah Indonesia yang merupakan hasil merger tiga bank syariah BUMN yakni Mandir Syariah, BNI Syariah dan BRI Syariah, harus mampu menciptakan tren baru dan bukan hanya mengikuti tren yang sudah ada.

Baca juga: Wapres menaruh harapan pada Bank Syariah Indonesia

Kepala Negara menyatakan berdasarkan data, sektor ekonomi syariah Indonesia mengalami pertumbuhan berarti, di mana tahun 2018 ekonomi syariah Indonesia berada di peringkat 10 terbesar.

Sedangkan tahun 2019 menjadi peringkat 5 dan tahun 2020 ekonomi syariah Indonesia berada di peringkat ke-4.

Presiden Jokowi bersyukur di tengah pandemi COVID-19 kinerja perbankan syariah Indonesia juga tetap stabil dan tumbuh lebih tinggi dibanding perbankan konvensional.

"Ini patut kita syukuri, Alhamdulillah dalam banyak hal mencatat lebih tinggi," kata Presiden Jokowi.

Baca juga: Bank Syariah Indonesia siapkan rencana bisnis 2021-2023

Baca juga: Merger bank syariah BUMN berpotensi beri efek berganda

 

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi lantik Gubernur dan Wagub Sulawesi Tengah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar