Bangladesh minta Myanmar tetap jaga komitmen repatriasi Rohingya

Bangladesh minta Myanmar tetap jaga komitmen repatriasi Rohingya

Seorang anak Rohingya berdiri di depan pintu dengan mata berkaca usai shalat Idul adha 1441 H di Balai Latihan Kerja (BLK) Desa Mee Kandang, Lhokseumawe, Aceh, Jumat (31/7/2020). Sebanyak 99 orang pengungsi Rohingya Myanmar terdiri dari 43 orang dewasa dan 56 anak-anak merayakan Idul Adha 1441 hijriah sesuai dengan jadwal yang ditetapkan pemerintah Indonesia. ANTARA FOTO/Rahmad/pras. (ANTARA FOTO/RAHMAD)

Dhaka (ANTARA) - Bangladesh menyerukan perdamaian dan stabilitas di Myanmar setelah kudeta militer pada Senin, dan mengatakan negara itu tetap berharap tetangganya melakukan upaya tulus untuk memajukan proses pemulangan sukarela pengungsi Muslim Rohingya yang terhenti.

"Kami gigih dalam mengembangkan hubungan yang saling menguntungkan dengan Myanmar dan telah bekerja dengan Myanmar untuk pemulangan secara sukarela, aman, dan berkelanjutan dari warga Rohingya yang berlindung di Bangladesh," kata Kementerian Luar Negeri Bangladesh dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Bangladesh yang berpenduduk mayoritas Muslim telah melindungi 1 juta pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan di Myanmar, yang warganya mayoritas beragama Buddha, di mana sebagian besar dari mereka tidak diberi kewarganegaraan.

Proses repatriasi yang didukung PBB telah gagal dijalankan meskipun ada banyak upaya dari Bangladesh, yang kini telah mulai mengirim beberapa pengungsi ke pulau terpencil di Teluk Benggala.

"Kami berharap proses ini terus berlanjut dengan sungguh-sungguh," ujar Kementerian luar Negeri Bangladesh.

Militer Myanmar merebut kekuasaan pada Senin dalam kudeta melawan pemerintahan Aung San Suu Kyi, yang terpilih secara demokratis. Suu Kyi ditahan bersama dengan para pemimpin lain dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi dalam penggerebekan pada Senin dini hari.

"Kami berharap proses demokrasi dan pengaturan konstitusional akan ditegakkan di Myanmar. Sebagai tetangga dekat dan ramah, kami ingin melihat perdamaian dan stabilitas di Myanmar," ujar kementerian tersebut.

Reputasi internasional Suu Kyi rusak setelah dia gagal menghentikan pengusiran paksa ratusan ribu warga Rohingya dari Negara Bagian Rakhine barat pada 2017. Meski demikian, pengungsi Rohingya di Bangladesh mengutuk tindakan terhadap politisi di negara asalnya.

"Kami mendesak komunitas global untuk maju dan memulihkan demokrasi dengan cara apa pun," kata pemimpin Rohingya Dil Mohammed kepada Reuters melalui telepon.


Sumber: Reuters

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar