Akses jalan provinsi Malang-Kediri tertutup total akibat tanah longsor

Akses jalan provinsi Malang-Kediri tertutup total akibat tanah longsor

Petugas gabungan tengah berupaya membersihkan material longsor yang terjadi di Desa Jombok, Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Selasa (2/2/2021). Akibat kejadian tanah longsor tersebut, akses dari Kabupaten Malang menuju Kediri terputus. (ANTARA/HO-BPBD Kabupaten Malang/VFT)

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang menyatakan bahwa akses jalan dari wilayah Kabupaten Malang menuju Kediri, tertutup total akibat kejadian tanah longsor di Desa Jombok, Kabupaten Malang, Jawa Timur.

Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang Bagyo Setiono mengatakan bahwa, hujan deras yang terjadi di wilayah Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang, menyebabkan tebing setinggi 25 meter dengan lebar 10 meter longsor.

Baca juga: Tanah longsor rusak rumah warga Kabupaten Malang

Baca juga: Jalur Malang-Kediri masih ditutup akibat longsor


"Kejadian longsor di Dusun Jombok Krajan, RT 11, Desa Djombok, Kecamatan Ngantang. Akses Malang-Kediri tertutup total," kata Bagyo saat dikonfirmasi ANTARA, Selasa.

Bagyo menjelaskan tebing setinggi 25 meter tersebut mengalami longsor akibat hujan deras yang terjadi di wilayah Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang kurang lebih mulai pukul 14.00 hingga 17.00 WIB.

Tebing tersebut, lanjut Bagyo, mengalami longsor kurang lebih pukul 17.50 WIB. Bagyo menambahkan, usai tebing setinggi 25 meter tersebut longsor, juga terjadi longsor susulan setinggi 15 meter dan lebar tujuh meter.

"Volume material bertambah dan menutup jalan provinsi Malang-Kediri," kata Bagyo.

Bagyo menambahkan ada kurang lebih 30 orang personel yang diterjunkan untuk menangani material longsoran tersebut. Saat ini, BPBD Kabupaten Malang bersama seluruh personel yang ada tengah menunggu alat berat yang didatangkan untuk membersihkan material longsoran.

Para personel yang terlibat dalam penanganan longsor di Dusun Jombok Krajan tersebut, di antaranya berasal dari PMI Kabupaten Malang, personel Poslap Ngantang, perangkat desa, termasuk warga setempat.

Menurut Bagyo, saat ini penanganan longsor dihentikan sementara karena adanya risiko longsor susulan. Masyarakat yang akan melintas, diimbau untuk putar balik, atau beristirahat di tempat yang aman.

"Penanganan dihentikan karena ada risiko longsor susulan. Masyarakat yang akan melintas, diimbau untuk putar balik atau beristirahat di tempat yang aman," kata Bagyo.

Baca juga: Jalur Batu-Kediri lumpuh akibat tanah longsor

Kejadian yang menutup akses jalan Malang-Kediri dan sebaliknya tersebut, dilaporkan tidak menyebabkan adanya korban jiwa. Sementara arus lalu lintas kendaraan dialihkan agar tidak melewati titik longsor tersebut.

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dinding penahan tanah di Jember ambrol, 2 rumah nyaris longsor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar