Kanada masukkan Proud Boys dalam daftar kelompok teroris

Kanada masukkan Proud Boys dalam daftar kelompok teroris

Dokumentasi - Levi Lepage, anggota 'Proud Boys', berpartisipasi dalam sebuah reli mendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Gresham, Oregon, Amerika Serikat, Sabtu (19/9/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Shannon Stapleton/aww/cfo/am.

Ottawa (ANTARA) - Kanada pada Rabu menyatakan Proud Boys yang berideologi sayap kanan sebagai entitas teroris.

Proud Boys menimbulkan ancaman keamanan yang aktif dan memainkan "peran penting" dalam serangan bulan lalu di Capitol AS yang menewaskan lima orang.

Meskipun Proud Boys tidak pernah melancarkan serangan di Kanada, Menteri Keamanan Publik Bill Blair mengatakan bahwa pasukan intelijen domestik semakin mengkhawatirkan kelompok tersebut.

"Telah terjadi peningkatan kekerasan yang serius dan mengkhawatirkan - bukan hanya retorika tetapi aktivitas dan perencanaan - dan itulah mengapa kami menanggapi seperti yang kami lakukan hari ini," katanya dalam konferensi pers. Dia tidak memberikan detil.

Aset grup itu sekarang dapat dibekukan oleh bank dan lembaga keuangan, dan merupakan kejahatan bagi warga Kanada untuk secara sengaja menangani aset dari entitas yang terdaftar sebagai kelompok teroris itu. Siapa pun yang tergabung dalam grup itu dapat dicegah memasuki Kanada.

Pendiri grup, Gavin McInnes, adalah orang Kanada yang tinggal di Amerika Serikat.

Otoritas AS telah mendakwa beberapa anggota Proud Boys sehubungan dengan serangan 6 Januari di Washington.

Ottawa menambahkan 12 kelompok lain ke dalam daftar entitas terorisnya - tiga kelompok neo-Nazi, delapan organisasi yang digambarkan sebagai afiliasi dengan al Qaeda dan Daesh (Negara Islam), serta Hizbul Mujahidin, sebuah kelompok Kashmir.

Blair mengatakan badan intelijen Kanada telah bekerja selama berbulan-bulan dan dalam beberapa kasus bertahun-tahun mengumpulkan bukti yang diperlukan untuk membuat daftar kelompok tersebut.

"Kanada tidak akan menolerir tindakan kekerasan ideologis, agama atau bermotif politik," kata Blair.

Didirikan pada tahun 2016, Proud Boys dimulai sebagai organisasi yang memprotes kebenaran politik dan kendala yang dirasakan pada maskulinitas di Amerika Serikat dan Kanada, dan tumbuh menjadi kelompok yang mendukung perkelahian jalanan.

Mantan Presiden AS Donald Trump, bertanya pada September lalu apakah dia akan mengecam supremasi kulit putih dan kelompok milisi, meminta Proud Boys untuk "mundur dan berdiri di samping".

Masuknya Proud Boys dalam daftar tersebut kemungkinan akan memiliki "sedikit tanggapan yang terpolarisasi" pada anggota Proud Boys, kata Jessica Davis, mantan analis intelijen senior di dinas mata-mata Badan Intelijen Keamanan Kanada.

"Untuk beberapa individu ini mungkin memiliki efek peredam ... Namun, mungkin ada beberapa anggota inti yang akan semakin radikal oleh masuknya kelompok itu dalam daftar teroris," kata Davis, presiden Insight Threat Intelligence.

Sulit untuk mengatakan berapa banyak anggota Proud Boys yang ada di Kanada, kata Evan Balgord, direktur eksekutif Anti Hate Network of Canada.

Sumber: Reuters
Baca juga: Anggota organisasi neo fasis AS ditangkap karena kerusuhan di Capitol
Baca juga: Ketua organisasi neo fasis AS ditangkap dan dilarang masuk Washington
Baca juga: Bekas Peserta "Canadian Idol" Tersangka Teroris

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ratusan pencari suaka di Pekanbaru lakukan aksi damai

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar