Bau tak sedap landa Danau Maninjau setelah ikan mati massal

Bau tak sedap landa Danau Maninjau setelah ikan mati massal

Bangkai ikan berada di pingir Danau Maninjau, Kamis (4/2/2021). (Antarasumbar/Yusrizal)

Lubukbasung (ANTARA) - Bau tak sedap melanda kawasan Danau Maninjau, Tanjungraya, Kabupaten Agam, Sumatera Barat, beberapa hari setelah kematian ikan secara massal di danau vulkanik itu akibat angin kencang.

Salah seorang pengunjung, Yanto (40) di Lubukbasung, Kamis, mengatakan bau menyengat itu tercium mulai dari Muko-Muko, Nagari Koto Malintang sampai Pasar Maninjau, Nagari Maninjau.

"Bau tidak sedap itu sampai masuk ke dalam mobil saat kaca sudah tertutup semuanya," katanya.

Ia mengatakan, bauk itu sangat menyengat tercium di daerah perbatasan antara Bayua dengan Maninjau.

Baca juga: Satu ton ikan di Danau Maninjau mati massal

Baca juga: 10 ton bangkai ikan di Danau Maninjau berhasil dikeluarkan


Di lokasi itu, baunya sangat menyengat, sehingga dia tidak sanggup berada di daerah tersebut.

"Saya merasa pusing dengan kondisi tersebut, karena saya sempat turun di lokasi itu," katanya.

Sementara itu, salah seorang warga Ernita menambahkan kondisi ini terjadi setelah ikan jenis nila mati secara mendadak, Senin (1/2).

"Bau tidak sedap ini terjadi pada Selasa (2/2) siang, setelah perut ikan itu pecah," katanya

Ia menyayangkan bangkai ikan itu dibuang pemilik keramba jaring apung ke dalam danau.

Dengan kondisi itu, terjadi pencemaran udara di kawasan Danau Maninjau ini.

"Kalau saya sudah biasa dengan kondisi ini saat kematian ikan," katanya.

Penyuluh Perikanan Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Agam, Asrul menambahkan total kematian ikan di Danau Maninjau mencapai 15 ton yang tersebar di Nagari Bayua dan Koto Malintang.

Ikan itu mati semenjak Senin (1/2) pagi, setelah angin kencang melanda daerah itu pada Sabtu (30/1) dan Ahad (31/1).

"Ikan mati akibat oksigen di dasar danau berkurang, sehingga ikan pusing dan beberapa jam kemudian mati," katanya.*

Baca juga: Berat total ikan yang mati di kawasan Danau Maninjau sampai 63 ton

Baca juga: Ikan di Danau Maninjau mati massal akibat angin kencang

Pewarta: Altas Maulana
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar