Google garap fitur anti-pelacakan untuk Android

Google garap fitur anti-pelacakan untuk Android

Ilustrasi - Google. ANTARA/Pixabay.

Jakarta (ANTARA) - Apple telah mengumumkan pembaruan terbaru yang akan menyertakan alat transparansi pelacakan aplikasi yang memungkinkan pengguna untuk mengontrol privasi, dan Google juga dilaporkan sedang mengerjakan alat serupa.

Dikutip dari GSM Arena, Senin, alat tersebut mencegah pelacakan lintas aplikasi pada perangkat Android. Namun, fitur tersebut masih dalam tahap diskusi awal.

Juru bicara Google mengatakan perusahaan tersebut "selalu mencari cara untuk bekerja dengan pengembang untuk meningkatkan standar privasi sambil mengaktifkan ekosistem aplikasi yang didukung iklan yang sehat."

Namun, sumber anonim mengungkapkan bahwa raksasa teknologi itu sebenarnya ingin menemukan keseimbangan antara konsumen dan pengembang yang sadar privasi dengan kebutuhan keuangan pengiklan.

Google adalah salah satu perusahaan iklan digital terkaya, meraup lebih dari 100 miliar dolar AS (sekitar Rp1,4 triliun) setiap tahun.

Sebagian besar dari pendapatan iklan digital ini sering kali menargetkan pemilik perangkat Android -- jika pengguna mencari item di Chrome, item yang sama akan muncul di spanduk iklan pada aplikasi lain.

Baca juga: Googleplex, industri kreatif, dan satu masa tanpa ketersesatan

Baca juga: Microsoft, Google cs hentikan sementara donasi politik

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kata Google soal aman berinternet untuk keluarga (bagian 3 dari 3)

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar