Kasus harian COVID-19 Korsel menurun jelang Tahun Baru Imlek

Kasus harian COVID-19 Korsel menurun jelang Tahun Baru Imlek

Petugas medis memakai alat pelindung diri menikmati salju yang turun di tempat pengujian virus corona (COVID-19) di Seoul, Korea Selatan, Selasa (12/1/2021). ANTARA/Yonhap via REUTERS/WSJ/sa.

Seoul (ANTARA) - Korea Selatan mencatat jumlah harian terendah dari kasus COVID-19 sejak akhir November ketika pemerintah sedikit melonggarkan pembatasan jarak sosial dalam menghadapi kritik dari bisnis yang terkena dampak aturan.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) mencatat 289 kasus tambahan pada Minggu tengah malam, dengan penghitungan harian turun di bawah 300 untuk pertama kalinya sejak 23 November.

Dalam beberapa bulan terakhir Korea Selatan telah berjuang melawan gelombang infeksi terbesar, dengan kasus harian memuncak pada lebih dari 1.200 selama liburan Natal.

Terlepas dari penurunan kasus sejak saat itu, pihak berwenang ragu-ragu untuk melonggarkan pembatasan jarak sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya menjelang liburan Tahun Baru Imlek mulai 11 Februari, ketika puluhan juta orang Korea biasanya melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk pertemuan keluarga.

Korea Selatan pada hari Sabtu melonggarkan jam malam di lebih dari setengah juta restoran dan bisnis lain di luar ibu kota Seoul, membiarkan mereka tetap buka satu jam kemudian, di tengah reaksi publik atas pembatasan ketat untuk menahan COVID-19.

Aturan tetap lebih ketat di ibu kota Seoul dan sekitarnya, di mana lebih dari 70 persen infeksi terkonsentrasi.

Pada akhir Januari, pihak berwenang memperpanjang pembatasan jarak sosial hingga 14 Februari - termasuk larangan pertemuan pribadi yang lebih besar dari empat orang - dan meminta penduduk untuk tinggal di rumah selama liburan panjang.

Sumber : Reuters

Baca juga: Panama berusaha amankan 8 juta vaksin bagi 80% penduduk

Baca juga: Afsel tangguhkan vaksinasi AstraZeneca karena diduga kurang efektif

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Embargo vaksin, Pemerintah hati-hati atur laju penyuntikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar