Penerus "Cokelat Oriental" cari jalan warisan di Haikou

Penerus "Cokelat Oriental" cari jalan warisan di Haikou

Pekerja menuangkan sirup gula merah yang telah direbus ke dalam cetakan dan menunggu sampai kering menjadi gula batu. ANTARA/AsiaNet.

AsiaNet 87976

Haikou, China, 8 Februari 2021 (Antara/Xinhua-AsiaNet) - Festival Musim Semi, festival paling penting dalam budaya China, sudah dekat. Wu Qizhen, penerus teknik pembuatan gula tradisional berusia 66 tahun yang termasuk dalam daftar warisan budaya takbenda, sibuk menginstruksikan para pekerja untuk membuat gula merah untuk pesanan "manis" terakhir sebelum festival pada tanggal 3 Februari.

Pabrik gula merah Wu didirikan di Kota Zuntan, selatan Haikou, provinsi Hainan. Menurut catatan sejarah, industri pembuatan gula tradisional telah ada di Kota Zuntan selama lebih dari 600 tahun. Tebu lokal menjadi bahan baku gula merah Zuntan, yang diproduksi melalui prosedur seperti pembuatan jus, perebusan, dan pemadatan. Ini dikenal sebagai "Cokelat Oriental" dengan nilai gizi dan obat yang tinggi.

Bapak Wu memberi tahu kami bahwa gula merah miliknya dibuat dengan teknik leluhur, termasuk ekstraksi jus, penyaringan, perebusan dan kristalisasi. Proses mengubah sari tebu mentah menjadi sirup membutuhkan waktu sekitar 8 hingga 12 jam. Setelah mendidih, sirup dituangkan ke dalam cetakan untuk mendapatkan kubus setelah pemadatan dan pengeringan udara. Gula batu tersebut memiliki bentuk dan warna coklat yang menarik, namun rasanya manis menyegarkan setelah cepat lumer di mulut.

Menurut Bapak Wu, penduduk setempat menganggap teknik pembuatan gula tradisional sebagai teknik yang manis tetapi keterampilan kerja keras dengan hasil yang rendah. Sekarang, hanya ada lima penerus teknik gula tradisional di Kota Zuntan, yang semuanya berusia di atas 50 tahun.

Pabrik gula merah tradisional Bapak Wu telah terdaftar sebagai proyek warisan budaya takbenda di Haikou (di tingkat provinsi). Selain portofolio produk tradisional gula merah jahe, gula merah mawar dan gula merah jujube, Bapak Wu berencana untuk menciptakan varietas baru dengan karakteristik Hainan, gula merah kelapa. Ia juga meningkatkan peralatan produksi pada tahun 2020, dan mulai melatih putranya menjadi generasi keenam penerus teknik gula tradisional. “Mungkin, akan lebih banyak orang yang mau mempelajari seni tradisional membuat gula saat pabrik gula semakin berkembang,” kata Wu.

Sumber: Pabrik gula merah Wu Qizhen

Tautan Lampiran Gambar:

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Proyek perluasan bandara internasional Haikou hampir selesai

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar