Rupiah awal pekan ditutup menguat, dipicu naiknya minat aset berisiko

Rupiah awal pekan ditutup menguat, dipicu naiknya minat aset berisiko

Ilustrasi: Rupiah sedang dihitung teller di sebuah bank di Jakarta (ANTARA FOTO)

Minat pasar yang masih tinggi terhadap aset Indonesia membantu penguatan rupiah. Mungkin bisa terlihat dari minat pasar yang tinggi terhadap surat utang Indonesia dan kenaikan IHSG
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin sore menguat mendekati level psikologis Rp14.000 per dolar AS dipicu tingginya minat terhadap aset berisiko.

Rupiah ditutup menguat 27 poin atau 0,2 persen ke posisi Rp14.003 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.030 per dolar AS.

"Minat pasar yang masih tinggi terhadap aset Indonesia membantu penguatan rupiah. Mungkin bisa terlihat dari minat pasar yang tinggi terhadap surat utang Indonesia dan kenaikan IHSG," kata Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Senin.

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup positif seiring dengan penguatan bursa saham kawasan. IHSG ditutup menguat 57,14 poin atau 0,93 persen ke posisi 6.208,87.

Baca juga: IHSG ditutup melambung, ditopang penguatan bursa saham di Asia

Dari eksternal, data AS melukiskan gambaran yang suram dari pasar tenaga kerja negara itu dengan hanya menambahkan 49.000 pekerjaan, setengah dari apa yang diharapkan para ekonom.

Laporan yang lemah mendorong untuk lebih banyak stimulus, menggarisbawahi perlunya anggota parlemen untuk bertindak atas paket bantuan COVID-19 senilai 1,9 triliun dari Presiden Joe Biden.

Baca juga: Rupiah Senin pagi menguat 15 poin

Baca juga: Survei BI: Indeks Keyakinan Konsumen turun pada Januari 2021

​​​​
Rupiah pada pagi hari dibuka menguat ke posisi Rp14.018 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp13.995 per dolar AS hingga Rp14.018 per dolar AS.

Sementara itu kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Senin menunjukkan rupiah melemah menjadi Rp14.000 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.062 per dolar AS.

Baca juga: Saham Hong Kong ditutup untung lagi, Indeks HSI terkerek 0,11 persen

Baca juga: Saham China ditutup melonjak, Indeks Shenzhen melambung 1,75 persen


 

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Camat dengan ternak domba beromzet ratusan juta rupiah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar