Banjir di Periuk disebabkan rembesan di tanggul Kali Ledug

Banjir di Periuk disebabkan rembesan di tanggul Kali Ledug

Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah (Kanan) bersama pejabat Dinas PUPR melakukan pemeriksaan rembesan di Kali Ledug yang menjadi penyebab banjir, Senin (8/2/2021). Hasil temuan tersebut langsung ditindak lanjut oleh Dinas PUPR. ANTARA/HO-Humas Pemkot Tangerang/aa.

Tangerang (ANTARA) - Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah mengungkapkan banjir di wilayah Periuk disebabkan beberapa titik tanggul terjadi rembesan karena tekanan cukup tinggi dari aliran Kali Ledug.

"Walau rembesannya kecil tapi tetap akan kita perbaiki dan diperkuat agar tidak ada lagi air yang rembes. Dinas PUPR agar segera menelusuri titik-titik tanggul yang rawan kebocoran serta membuat tanggul yang berada di depan pasar lingkungan dan membuat tali air atau saluran air sehingga genangan air bisa mengalir ke daerah resapan air," kata Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah di Puspemkot Tangerang Selasa.

Ia sudah memantau secara langsung bersama Kepala Dinas PUPR Decky Priambodo serta Camat Periuk Maryono kemarin. Kerusakan yang ditemui akan segera diperbaiki guna mengantisipasi terjadinya banjir.

Wali Kota Arief juga mengimbau kepada masyarakat yang pemukimannya kerap banjir agar tetap waspada dan perduli terhadap lingkungan di sekitarnya.

Baca juga: BPBD Tangerang evakuasi warga korban banjir

Baca juga: 23 mobil pertamanan bantu penyedotan air di lokasi banjir Periuk


"Masyarakat harus tetap waspada, kita ketahui curah hujan saat ini sedang tinggi, jaga lingkungan periksa saluran air di lingkungan. Apabila perlu bantuan petugas segera laporkan," kata Wali Kota Arief.

Kepala Dinas PUPR Decky Priambodo telah melakukan sejumlah upaya dalam mengatasi banjir di Kota Tangerang salah satunya di wilayah Kecamatan Periuk diantaranya dengan melakukan pemasangan pompa air sebanyak 72 unit yang terdiri dari pompa listrik, pompa diesel serta pemasangan tanggul sementara (kisdam bambu), pembersihan sampah yang memenuhi kolong Jembatan Alamanda serta saluran dan pengerukan lumpur pada sejumlah tandon.

"Penanganan banjir di wilayah Periuk memang terus kita lakukan dan melakukan pemeliharaan secara rutin. Upaya penanganan banjir terus dilakukan," katanya.*

Baca juga: Dinas Perkim siagakan toilet portabel di lokasi banjir Periuk

Baca juga: Pemkot relokasi pompa air, optimalkan penyedotan banjir Periuk

Pewarta: Achmad Irfan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Al A'zhom, masjid berkubah tanpa penyangga terbesar di dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar