Seratusan kepala keluarga mengungsi karena pergerakan tanah

Seratusan kepala keluarga mengungsi karena pergerakan tanah

Pergerakan tanah di Desa Rawabelut, Kecamatan Sukaresmi, Cianjur, Jawa Barat, terus meluas, sehingga mengancam perkampungan di desa tersebut, belasan rumah dilaporkan roboh, Selasa (9/2/2021). ANTARA/Ahmad Fikri.

Cianjur (ANTARA) - Seratusan kepala keluarga di Desa Rawabelut, Kecamatan Sukaresmi, Cianjur, Jawa Barat, mengungsi karena pergerakan tanah yang terjadi di wilayah tersebut, bahkan akibat pergerakan tanah satu kampung terisolir karena jalan utama penghubung antar kampung amblas sedalam 2 meter, sehingga tidak dapat dilalui.

Sektretaris BPBD Cianjur Irfan Sopyan saat dihubungi, Selasa, mengatakan hingga saat ini, pihaknya masih melakukan pendataan terkait dampak pergerakan tanah yang terjadi di sebagian besar Desa Rawabelut, data sementara 16 rumah terdampak dan 102 orang mengungsi ke sejumlah tempat.

"Kami juga mendapat laporan akibat pergerakan tanah jalan utama penghubung antar kampung amblas sedalam 2 meter, sehingga 105 orang warga di Kampung Cipari terisolir. Pergerakan tanah terus meluas dan mengancam beberapa perkampungan lainnya di desa yang sama," katanya.

Saat ini, puluhan petugas gabungan dan Relawan Tangguh Bencana (Retana) disiagakan di lokasi, untuk memantau situasi dan segera mengevakuasi warga jika pergerakan tanah terus meluas dan mengancam perkampungan.

Baca juga: BPBD Cianjur tingkatkan pengawasan pergerakan tanah selama kemarau

Baca juga: BPBD tunggu hasil kajian PVMG terkait pergerakan tanah


Bahkan pihaknya akan mendirikan tenda pengungsian bagi warga yang saat ini menumpang di rumah saudara dan tetangga karena rumah mereka rusak akibat pergerakan tanah, terutama di bagian lantai dan dinding bangunan, sehingga rawan ambruk mengancam keselamatan pemilik.

Pantauan di lokasi, pergerakan tanah di Desa Rawabelut, bukan pertama kali terjadi beberapa tahun yang lalu tepatnya 2016 dan 2014, sempat terjadi, namun kedalamannya tidak separah tahun ini, dimana pergerakan dan kedalaman beragam mulai dari 1 meter hingga 2 meter, sehingga merusak rumah warga dan jalan utama antar kampung.

Kepala Desa Rawabelut, Sarip Hidayat, mengatakan pergerakan tanah mulai terjadi sejak satu hari sebelumnya setelah hujan deras mengguyur lebih dari empat jam, sehingga pergerakan tanah terjadi hampir bersamaan di sejumlah perkampungan dengan kedalaman beragam.

"Kami langsung mengimbau warga untuk mengungsi karena takut pergerakan tanah meluas dan dapat merusak rumah warga seperti tahun sebelumnya, dimana beberapa rumah warga roboh karena pergerakan tanah. Namun, melihat luas dan kedalaman, pergerakan tanah tahun ini, cukup parah dibandingkan tahun sebelumnya," kata Sarip.

Ia menambahkan hingga saat ini, pihaknya bersama petugas gabungan masih melakukan pendataan berapa banyak rumah yang terdampak mulai dari roboh, rusak berat dan rusak ringan. Dari beberapa laporan yang masuk belasan rumah rusak berat dan beberapa diantaranya roboh.*

Baca juga: BPBD Cianjur catat 10 kejadian bencana selama Januari

Baca juga: Pendataan pergerakan tanah Kadupandak-Cianjur terus dilakukan BPBD

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menhub resmikan reaktivasi jalur KA Ciranjang-Cipatat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar