Polda Papua benarkan informasi tukang ojek dibunuh di Ilaga

Polda Papua benarkan informasi tukang ojek dibunuh di Ilaga

Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal. ANTARA/Evarianus Supar/am.

Timika (ANTARA) - Jajaran Kepolisian Daerah Papua membenarkan informasi soal seorang tukang ojek dibunuh oleh sejumlah orang di Ilaga, ibu kota Kabupaten Puncak pada Selasa (9/2) petang.

Kabid Humas Polda Papua Komisaris Besar Polisi AM Kamal di Timika, Rabu, mengatakan berdasarkan laporan Kapolres Puncak AKBP DH Saragih, korban yang belum diketahui identitasnya itu dibunuh oleh sekitar enam orang dalam perjalanan pulang setelah mengantar penumpang di arah bawah Kota Ilaga.

"Korban berprofesi sebagai tukang ojek. Dia ke arah bawah untuk mengantar penumpang. Saat kembali dicegat oleh enam orang. Informasi yang kami terima, korban ditusuk. Korban sempat lari, namun kamudian terjatuh dan akhirnya meninggal dunia karena kehabisan darah," jelas Kombes Kamal.

Baca juga: Warga Bilogai mengungsi ke gereja usai terjadi penembakan warga sipil
Baca juga: Disdik Papua: KBM di Intan Jaya tidak terganggu kasus penembakan
Baca juga: KKB pimpinan Uginus Kogoya diduga pelaku penembakan warga di Bilogai


Setelah menerima laporan ada warga yang terbunuh, aparat Polres Puncak segera mendatangi lokasi kejadian. Namun kehadiran anggota kepolisian disambut dengan penembakan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

"Anggota saat datang ke sana sempat ada keluar tembakan dari kelompok mereka. Yang jelas, itu dari KKB," kata Kombes Kamal.

Polres Puncak sendiri baru dibentuk pada 2020 dan telah memiliki markas komando tetap yang pembangunannya dibantu oleh Pemkab setempat.

Saat ini personel polisi yang sudah ada di Polres Puncak sebanyak 120-an orang dari yang dibutuhkan sekitar 500 orang.
 

Pewarta: Evarianus Supar
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar