Epidemiolog: Kaji faktor penyebab kejadian ikutan pasca-imunisasi

Epidemiolog: Kaji faktor penyebab kejadian ikutan pasca-imunisasi

Petugas menyuntikkan vaksin Sinovac kepada tenaga medis pada hari terakhir program vaksinasi COVID-19 tahap I di RSUD dr. Iskak, Tulungagung, Tulungagung, Jawa Timur, Kamis (4/2/2021). ANTARAFOTO/Destyan Sujarwoko/rwa. (ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko)

Kasus-kasus KIPI perlu dimonitor dan dievaluasi secara berkala, dan dipastikan apakah kasus yang dilaporkan berkaitan langsung terhadap konten vaksin atau penyebab lain
Jakarta (ANTARA) - Ahli epidemiologi dari Universitas Andalas (Unand) Sumatera Barat Defriman Djafri mengatakan perlu dilakukan kajian terhadap faktor penyebab kejadian ikutan pasca-imunisasi (KIPI).

"Kasus-kasus KIPI perlu dimonitor dan dievaluasi secara berkala, dan dipastikan apakah kasus yang dilaporkan berkaitan langsung terhadap konten vaksin atau penyebab lain," kata Defriman saat dihubungi ANTARA dari Jakarta, Rabu.

Defriman yang merupakan Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia Cabang Provinsi Sumatera Barat menanggapi kasus meninggalnya seorang lanjut usia (lansia) usai menjalani vaksinasi COVID-19 di New York City, Amerika Serikat.

Menurut dia, kasus-kasus yang dilaporkan saat ini belum dapat digeneralisasikan, apalagi hanya satu kasus yang dilaporkan sehingga tidak perlu buru-buru vaksinasi COVID-19 dihentikan.

Namun, kata dia, perlu dilakukan evaluasi atau kajian untuk menemukan penyebab kausalitas terhadap dampak vaksin itu sendiri.

Baca juga: Komnas: KIPI vaksinasi COVID-19 ditanggung pemerintah

Baca juga: Epidemiolog: Informasikan kejadian pascaimunisasi pada masyarakat


Dalam rangkaian vaksinasi, katanya, tidak hanya konten vaksinnya saja diperhatikan, tetapi juga proses penyuntikan dan penapisan (screening) kriteria orang yang memenuhi syarat untuk diberikan vaksin.

Sementara efikasi vaksin dinilai pada tahap uji klinis, kata dia, maka efektifitas vaksin dinilai ketika vaksin sudah diimplementasikan di populasi. Angka efektivitas sangat dinamis ke depan, yang tentunya harus selalu dipantau.

Vaksinasi COVID-19 bertujuan untuk membangun sistem kekebalan tubuh para penerima vaksin agar dapat melawan virus Corona penyebab COVID-19.

Dengan demikian diharapkan seseorang yang telah terbangun sistem kekebalan tubuhnya terhadap COVID-19 tidak akan terinfeksi pandemik itu, demikian Defriman Djafri.

Baca juga: PB IDI minta KIPI vaksin COVID-19 diantisipasi

Baca juga: Orang yang telah divaksin masih bisa terinfeksi COVID-19

Baca juga: 6 warga Batam alami KIPI usai divaksin COVID-19

Baca juga: Komnas KIPI jelaskan mitos-fakta terhadap vaksin

 

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemerintah dukung swasta gelar vaksinasi COVID-19 secara masif

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar