Penyintas COVID-19 Cianjur terkendala peralatan minim donorkan plasma

Penyintas COVID-19 Cianjur terkendala peralatan minim donorkan plasma

Juru Bicara Pusat Informasi dan Kordinasi COVID-19 Cianjur, Jawa Barat, dr Yusman Faisal saat mendapatkan vaksin COVID-19 di Pendopo Cianjur, bersama Forkopimda Cianjur, Kamis (11/2) (Ahmad Fikri)

Cianjur belum bisa melakukan donor plasma darah secara mandiri
Cianjur (ANTARA) - Penyintas COVID-19 di Cianjur, Jawa Barat, terkendala mendonorkan plasma darahnya karena Dinas Kesehatan dan rumah sakit di wilayah tersebut belum memiliki peralatan memadai.

Donor plasma darah dari penyintas COVID-19 merupakan upaya yang dapat dikembangkan untuk terapi pasien COVID-19.

"Cianjur belum bisa melakukan donor plasma darah secara mandiri karena belum memiliki alat untuk pengolahan. Tercatat ada 1.765 orang penyintas COVID-19, mereka menjadi komunitas yang dapat menjadi pendonor plasma yang baik untuk penanganan pandemi," kata Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Cianjur, dr Yusman Faisal di Cianjur, Kamis.

Baca juga: Wamenkes: Uji klinis plasma konvalesen butuh lebih banyak donor

Hingga saat ini, ungkap dia, baru beberapa orang penyintas COVID-19 Cianjur yang sudah mendonorkan plasma darahnya secara sukarela yang baru bisa dilakukan di Jakarta atau Cirebon, sehingga banyak penyintas lainya yang siap mendonorkan plasma darahnya untuk penanganan cepat COVID-19, namun terkendala dengan jarak.

Meski ada cara lain lain untuk meningkatkan imunitas bagi mereka yang sudah terpapar, namun biayanya akan sangat mahal, dibandingkan dengan donor plasma lebih mudah dan harganya cukup terjangkau.

Baca juga: MWA UI ajak masyarakat donor darah di tengah lonjakan kebutuhan

"Sangat disarankan penyintas dapat mendonor darahnya dan Cianjur segera miliki alat untuk mengolah plasma darah," katanya.

Bupati Cianjur, Herman Suherman mengatakan Pemkab Cianjur sudah menganggarkan dana untuk pengadaan alat pengolah plasma darah, sehingga ke depan donor plasma dari penyintas COVID-19 dapat dilakukan secara mandiri tanpa harus keluar kota.

Baca juga: Satgas ajak penyintas COVID-19 donor plasma konvalesen

"Harganya cukup mahal, namun kami sudah anggarkan agar secepatnya di Cianjur, dapat dilakukan donor plasma, sehingga pendonor tidak perlu jauh keluar kota. Ditargetkan dalam waktu dekat alat pengolah plasma darah sudah ada di Cianjur," katanya.

Ia menambahkan sebelum adanya alat tersebut, pihaknya mengimbau warga untuk mengikuti vaksinasi sebagai upaya mencegah tertular virus berbahaya dan tetap meningkatkan protokol kesehatan serta menjaga kesehatan diri, keluarga dan lingkungan.

Baca juga: Kepala ruang isolasi RSUD Cianjur meninggal karena COVID-19

Baca juga: Petugas gabungan memutarbalikkan puluhan mobil menuju Cianjur


 

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menhub resmikan reaktivasi jalur KA Ciranjang-Cipatat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar