Saham Inggris balik menguat, indeks FTSE 100 terkerek 0,07 persen

Saham Inggris balik menguat, indeks FTSE 100 terkerek 0,07 persen

Seorang warga Inggris melintas di pintu masuk Bursa Efek London di London, Inggris. ANTARA/REUTERS/Peter Nicholls/am.

London (ANTARA) - Saham-saham Inggris ditutup sedikit lebih tinggi pada perdagangan Kamis (11/2/2021), berbalik menguat setelah mengalami penurunan sehari sebelumnya, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London terkerek 0,07 persen atau 4,36 poin, menjadi menetap di 6.528,72 poin.

Indeks FTSE 100 menyusut 0,11 persen atau 7,20 poin menjadi 6.524,36 poin pada Rabu (10/2/2021), setelah menguat 0,12 persen atau 8,03 poin menjadi 6.531,56 poin pada Selasa (9/2/2021), dan bertambah 0,53 persen atau 34,20 poin menjadi 6.523,53 poin pada Senin (8/2/2021).

Coca-Cola HBC AG, perusahaan pembotolan minuman yang beroperasi di Eropa, Afrika, dan Asia, melambung 4,65 persen, menjadi peraih keuntungan terbesar (top gainer) dari saham-saham unggulan atau blue chips.

Diikuti oleh saham kelompok perusahaan asuransi, inspeksi dan pengujian produk Intertek Group yang melonjak 3,65 persen; serta perusahaan perangkat lunak keamanan siber Avast meningkat 3,22 persen.

Sementara itu, saham Royal Dutch Shell A, sebuah perusahaan minyak dan gas terkemuka, berkinerja terburuk (top loser) di antara saham-saham unggulan, dengan harga sahamnya merugi 2,29 persen.

Disusul oleh saham perusahaan pengembangan dan investasi properti komersial Land Securities Group yang merosot 2,15 persen, serta sham Royal Dutch Shell B, perusahaan minyak dan gas terkemuka, turun 2,10 persen.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar