Polisi: Pedagang pasar kerap menyalahi aturan bermasker yang benar

Polisi: Pedagang pasar kerap menyalahi aturan bermasker yang benar

Kapolrestro Jakarta Timur Kombes Pol Erwin Kurniawan membagikan masker kepada pedagang di Pasar Munjul, Kecamatan Cipayung, Senin (1/2/2021) dalam rangka program "Jakarta Bermasker". ANTARA/HO-Humas Polrestro Jaktim.

Jakarta (ANTARA) - Kapolrestro Jakarta Timur Kombes Pol Erwin Kurniawan menyoroti perilaku sebagian pedagang pasar tradisional yang kerap menyalahi aturan pemakaian masker yang benar.

"Cara penggunaannya yang harus diperbaiki serta jenis masker yang mereka gunakan. Misalnya jenis masker medis, maka harus diganti setelah empat hingga delapan jam penggunaan," katanya di Jakarta, Ahad.

Erwin mengatakan masyarakat wajib memakai masker selama beraktivitas di masa pandemi COVID-19, namun dengan posisi yang benar serta jenis yang tepat.

Posisi masker yang benar sesuai anjuran pemerintah adalah menutupi hidung hingga dagu pengguna.

Saat ini ada tiga jenis masker yang dapat digunakan masyarakat, yakni masker kain, masker bedah dan masker N95.

Masker kain yang direkomendasikan adalah masker yang memiliki tiga lapisan kain, yakni hidrofilik seperti katun, kemudian dilapisi oleh kain yang bisa mendukung alur pernapasan lebih optimal. Untuk lapisan kedua ini bisa juga menggunakan katun atau polyester.

Baca juga: Polda Metro bagikan ribuan masker di Terminal Bus Kampung Rambutan
Baca juga: DKI gencarkan "Jakarta Bermasker"
Polisi membagikan masker di Pasar Balimester Jatinegara, Jakarta Timur, dalam rangka program "Jakarta Bermasker", Minggu (14/2/2021). (ANTARA/Andi Firdaus)
Lapisan ketiga atau bagian masker paling luar menggunakan lapisan hidrofobik atau bersifat anti air seperti terbuat dari material polypropylene.

Erwin mengatakan dalam dua pekan terakhir program "Jakarta Bermasker" di wilayah hukum setempat, masih ditemukan cara penggunaan masker sebagian masyarakat yang belum sesuai dengan aturan yang diterapkan.

Terutama pada pedagang di pasar yang bisa mengenakan masker yang sama selama berhari-hari. "Sementara masker punya masa kedaluwarsa yang berbeda-beda," katanya.

Erwin menambahkan tingkat kepatuhan masyarakat dalam penggunaan masker di Jakarta Timur sudah berkisar 90 persen.

Polrestro Jakarta Timur telah mendistribusikan sedikitnya 10 ribu masker medis dan kain di permukiman warga hingga lokasi keramaian seperti pasar, stasiun dan terminal.

"Semua hampir menggunakan masker. Kalau patuh mereka mematuhi, di atas 90 persen," katanya.
Baca juga: Kios masker gratis didirikan di Stasiun Kota
Baca juga: Forkopimda DKI luncurkan gerakan "Jakarta Bermasker"

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Masyarakat Cirebon berburu rempah-rempah untuk daya tahan tubuh

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar