Indonesia kirim 416 hasil pengurutan genom corona ke pusat data global

Indonesia kirim 416 hasil pengurutan genom corona ke pusat data global

Dokumentasi - Menteri Riset dan Teknologi Bambang PS Brodjonegoro mengatakan bahwa Indonesia sudah mengirimkan 416 hasil pengurutan genom virus corona penyebab COVID-19 ke pusat data global. ANTARA/HO-UGM.

Jakarta (ANTARA) - Indonesia sudah mengirimkan 416 hasil pengurutan genom virus corona tipe SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 ke pusat data global yang dikelola oleh GISAID, kata Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional Bambang PS Brodjonegoro.

"Kami sudah submit (kirimkan) 416 sequences (urutan genom virus corona) ke GISAID," katanya dalam webinar di Jakarta, Senin.

Bambang menjelaskan bahwa 416 hasil pengurutan genom yang dikirim meliputi 392 hasil pengurutan genom lengkap dan 24 hasil pengurutan genom sebagian.

Hasil pengurutan genom virus corona yang dikirim meliputi 138 hasil pengurutan keseluruhan genom (Whole Genom Sequencing/WGS) dari Lembaga Biologi Molekuler Eijkman, 64 WGS dari Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan, 63 WGS dari Institute of Tropical Disease Universitas Airlangga, dan 44 WGS dari Universitas Gadjah Mada.

Hasil pengurutan genom tersebut kebanyakan berasal dari sampel virus SARS-CoV-2 yang beredar di provinsi-provinsi dengan tingkat penularan COVID-19 tinggi seperti DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah.

Berdasarkan klasifikasi kelompok yang dilakukan oleh Global Initiative on Sharing Avian Influenza Data (GISAID) terhadap virus corona penyebab COVID-19, clade atau kelompok virus SARS-CoV-2 yang beredar di Indonesia meliputi clade GR, GH, G, O, dan L.

Dalam webinar yang juga dihadiri oleh Presiden GISAID Peter Bogner, Bambang menyampaikan harapannya agar GISAID bisa menjadi mitra Indonesia dalam meningkatkan kapasitas pengurutan keseluruhan genom.

Kementerian Riset dan Teknologi dan Kementerian Kesehatan membangun jaringan surveilans genom dan berupaya meningkatkan kapasitas pengurutan keseluruhan genom di Tanah Air.

Baca juga:
Menristek: Mutasi virus corona berpengaruh pada efikasi vaksin
WHO sebut semua hipotesis masih terbuka untuk selidiki asal-usul COVID

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pelajari mutasi corona, Menristek dan Menkes teken MoU

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar