Adaro Energy targetkan produksi batu bara 52-54 juta ton

Adaro Energy targetkan produksi batu bara 52-54 juta ton

Chief Financial Officer PT Adaro Energy Tbk (Adaro) Luckman Lie (kiri) didampingi Head of Tax Division Adaro Jul Seventa Tarigan berfoto dengan piala dan piagam penghargaan The Most Tax Friendly Corporate dan The Most Apreciation Country Contributor Award 2020 dalam ajang Tempo Country Contributor Award 2020 di Jakarta, Rabu (9/12/2020). ANTARA FOTO/HO-ADARO/pras

Produksi batu bara Adaro Energy pada 2021 diperkirakan tetap sama atau sedikit menurun secara year on year dan ditargetkan mencapai 52-54 juta ton.
Jakarta (ANTARA) - PT Adaro Energy Tbk menargetkan produksi batu bara pada 2021 mencapai 52-54 juta ton.

"Produksi batu bara Adaro Energy pada 2021 diperkirakan tetap sama atau sedikit menurun secara year on year dan ditargetkan mencapai 52-54 juta ton," papar Head of Corporate Communications Febriati Nadira dalam keterangan resmi di Jakarta, Rabu.

Pada 2020, ia menyampaikan, perseroan memproduksi 54,53 juta ton batu bara atau turun enam persen secara tahunan (YoY) dan sedikit melebihi panduan yang ditetapkan sebesar 52-54 juta ton.

"Volume penjualan batu bara pada tahun 2020 tercatat mencapai 54,14 juta ton, atau turun 9 persen secara tahunan," paparnya.

Baca juga: Anggota DPR: Tindak perusahaan batu bara tidak penuhi pasar domestik

Sementara itu pada kuartal 2020 perseroan memproduksi 13,43 juta ton dan menjual 13,39 juta ton batu bara, atau masing-masing turun 3 persen dan 8 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.

Ia menambahkan total pengupasan lapisan penutup pada kuartal keempat mencapai 49,06 Mbcm, atau turun 21 persen secara tahunan, sehingga nisbah kupas tercatat sebesar 3,65 kali.

"Kuartal ini diwarnai dengan cuaca basah dengan curah hujan yang tinggi dan jam hujan yang panjang di area tambang utama sejak November," katanya.

Baca juga: Bengkulu ekspor batu bara senilai 81,17 juta dolar AS tahun 2020

Pada tahun ini, disampaikan, panduan nisbah kupas ditetapkan sebesar 4,8 kali lebih tinggi secara tahunan, karena mengikuti sekuens penambangan dan perusahaan harus mengupas lapisan penutup dengan volume yang lebih besar.

Pada 2021, perseroan menganggarkan belanja modal (capex) di kisaran 200 juta dolar AS sampai 300 juta dolar AS. Target belanja modal ini meliputi pemeliharaan rutin dan capex pertumbuhan.

"Walaupun pemulihan ekonomi diperkirakan akan berdampak positif terhadap batu bara, perusahaan harus tetap berhati-hati untuk mengantisipasi ketidakpastian," katanya.

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemprov Jambi alihkan jalur dan jam operasional angkutan batu bara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar