Dua wartawan dipenjara di Belarus usai meliput aksi protes

Dua wartawan dipenjara di Belarus usai meliput aksi protes

Seorang perempuan mengacungkan poster dengan gambar orang terluka di depan aparat di Minsk, Belarus, Sabtu (5/9/2020), saat demonstrasi berlangsung untuk menentang kebrutalan polisi --menyusul protes hasil pemilihan presiden. ANTARA FOTO/Tut.By/Handout via REUTERS/foc/cfo.

Kiev (ANTARA) - Pengadilan Belarus pada Kamis (18/2) memvonis dua wartawan saluran berita televisi Polandia, Belsat, dua tahun penjara setelah otoritas menangkap mereka lantaran meliput secara langsung aksi protes terhadap Presiden Alexander Lukashenko. 

Katsiaryna Andreyeva (27) dan Darya Chultsova (23), pada November 2020 ditangkap di sebuah apartemen. Dari tempat tersebut, kedua wartawan itu merekam aksi protes atas kematian seorang demonstran, yang tewas beberapa hari sebelumnya. 

Dua perempuan jurnalis itu mengaku tidak bersalah setelah dituduh merancang protes dengan merekam aksi tersebut. Sebagai bukti fisik, jaksa penuntut menghadirkan kamera video, mikrofon, ponsel, USB dan jaket pers.

Lebih dari 33.000 orang ditahan selama penindakan keras terkait aksi protes untuk menentang pemerintahan Lukashenko. Rentetan aksi itu berlangsung usai pemilu Agustus tahun lalu. Para penentang Lukashenko mengatakan pemilihan itu diwarnai kecurangan demi melanjutkan masa pemerintahannya. Lukashenko menjabat presiden sejak 1994.

Penindakan keras terhadap demonstran mendorong negara-negara Barat untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap pemerintah Belarus.

Lukashenko menolak untuk mundur dan ia mengandalkan dukungan dari Moskow, yang menganggap Belarus sebagai penyangga untuk melawan Uni Eropa dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Sumber: Reuters

Baca juga: Seorang pria nekat bakar diri di depan kantor pemerintahan Belarusia

Baca juga: IOC larang Presiden Belarusia hadiri Olimpiade

Baca juga: Ribuan massa turun ke jalan di Belarus meski ada ancaman senjata


 

Kemenkeu MOU Dengan Republik Belarus

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar