Pengadilan Rusia tolak permohonan banding hukuman Navalny

Pengadilan Rusia tolak permohonan banding hukuman Navalny

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny (kiri) dan istrinya Yulia Navalnaya berjalan keluar dari pesawat setelah tiba di bandara Sheremetyevo di Moskow, Rusia, Minggu (17/1/2021). REUTERS/Polina Ivanova/AWW/djo

Moskow (ANTARA) - Alexei Navalny, oposisi Pemerintah Rusia, kalah dalam pengajuan banding di pengadilan pada Sabtu, atas apa yang ia sebut sebagai keputusan bermotif politik untuk memenjarakannya selama hampir tiga tahun.

Namun, masa hukumannya diperpendek.

Tokoh utama pengkritik Presiden Vladimir Putin itu dipenjara bulan ini atas pelanggaran pembebasan bersyarat, yang disebutnya merupakan rekayasa. Negara-negara Barat mengutuk kasus tersebut dan sedang membahas sanksi yang mungkin dijatuhkan bagi Rusia.

Pengadilan di Moskow menolak permohonan Navalny, namun mengurangi masa hukuman penjara selama enam pekan dari yang awalnya 3,5 tahun. Dan dengan waktu yang telah Navalny habiskan sebagai tahanan rumah, ia akan berada di penjara selama dua tahun delapan bulan.

"Mereka mengurangi masa hukuman selama 1,5 bulan. Hebat!" kata Navalny di ruang persidangan, saat menyindir putusan pengadilan.

Politisi oposisi tersebut sebelumnya mengatakan kepada hakim bahwa dirinya tidak bersalah atas tuduhan pelanggaran pembebasan bersyarat, sebagaimana yang diputuskan oleh pengadilan sebelumnya.

Navalny kembali dari Jerman ke Rusia pada Januari, setelah ia mendapat perawatan medis dan pulih dari peristiwa peracunan di Siberia pada Agustus 2020. Negara-negara Barat menyebut ia diracun menggunakan zat saraf.

Navalny mengatakan ia tidak dapat melapor kepada layanan penjara Moskow tahun lalu karena dirinya sedang berada dalam masa penyembuhan di Jerman saat itu.

"Saya tidak berniat terlalu pamer, namun seluruh dunia tahu di mana saya ketika itu. Tak lama setelah pulih, saya membeli tiket pesawat dan kembali pulang," ujar Navalny kepada hakim.

Bagaimanapun, Navalny menyebut dirinya tidak merasa menyesal kembali ke Rusia. Ia mengatakan percaya Tuhan membantunya bertahan dan bahwa "kekuatan berada pada kebenaran."

"Negara kita dibangun di atas ketidakadilan. Namun puluhan juta orang menginginkan kebenaran. Dan cepat atau lambat mereka akan mendapatkannya," kata Navalny.

Sumber: Reuters

Baca juga: Alexei Navalny divonis 3,5 tahun penjara oleh pengadilan Rusia

Baca juga: Kantor HAM PBB minta Rusia segera bebaskan Navalny

Baca juga: Adik Navalny ditahan polisi Rusia


 

Rusia rayakan Hari Angkatan Laut dengan parade militer di St. Petersburg

Penerjemah: Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar