Polisi Myanmar tangkap aktor pendukung oposisi anti kudeta

Polisi Myanmar tangkap aktor pendukung oposisi anti kudeta

Pendemo memprotes kudeta militer di Yangon, Myanmar, Rabu (17/2/2021). (ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/AWW/djo)

Mereka membuka paksa pintu dan membawanya pergi dan tidak memberi tahu saya ke mana mereka akan membawanya. Saya tidak bisa menghentikan mereka. Mereka tidak memberi tahu saya
Yangon (ANTARA) -
 
Polisi Myanmar menangkap seorang aktor terkenal karena mendukung oposisi terhadap kudeta 1 Februari, kata istrinya pada Ahad, beberapa jam setelah dua orang tewas ketika polisi dan tentara menembaki pengunjuk rasa di kota kedua Mandalay.

Kekerasan di Mandalay pada Sabtu adalah insiden paling berdarah dalam lebih dari dua minggu demonstrasi di kota-kota besar dan kecil di seluruh Myanmar yang menuntut diakhirinya kekuasaan militer dan pembebasan dari penahanan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi dan lainnya.

Demonstrasi dan kampanye pembangkangan sipil dalam pemogokan dan gangguan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda dengan lawan-lawan militer yang skeptis terhadap janji tentara untuk mengadakan pemilihan baru dan menyerahkan kekuasaan kepada pemenang.

Aktor itu, Lu Min, adalah satu dari enam pesohor yang menurut militer pada Rabu dicari berdasarkan undang-undang anti hasutan karena mendorong pegawai negeri untuk bergabung dalam protes. Tuduhan itu bisa membawa hukuman penjara dua tahun.

Lu Min telah mengambil bagian dalam beberapa protes di Yangon.

Istrinya, Khin Sabai Oo, mengatakan dalam sebuah video yang diunggah di halaman Facebook-nya bahwa polisi telah datang ke rumah mereka di Yangon dan membawanya pergi.

"Mereka membuka paksa pintu dan membawanya pergi dan tidak memberi tahu saya ke mana mereka akan membawanya. Saya tidak bisa menghentikan mereka. Mereka tidak memberi tahu saya."

Juru bicara militer Zaw Min Tun, yang juga juru bicara dewan militer baru, belum menanggapi upaya berulang oleh Reuters untuk menghubunginya melalui telepon untuk dimintai komentar.

Dia mengatakan pada konferensi pers pada Selasa bahwa tindakan tentara berada dalam konstitusi dan didukung oleh mayoritas rakyat dan dia menyalahkan pengunjuk rasa karena memicu kekerasan.

Sebuah kelompok aktivis, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, mengatakan pada hari Sabtu 569 orang telah ditangkap, didakwa atau dijatuhi hukuman sehubungan dengan kudeta tersebut.

Dalam insiden lain di Yangon pada Sabtu malam, seorang penjaga malam ditembak dan dibunuh. Layanan Radio Free Asia Burma mengatakan polisi telah menembaknya tetapi tidak jelas mengapa.

Masyarakat telah memasang lebih banyak penjaga karena takut disapu oleh pasukan keamanan.

Protes lebih dari dua minggu sebagian besar berlangsung damai, tidak seperti episode oposisi sebelumnya selama hampir setengah abad pemerintahan militer langsung, yang berakhir pada 2011.

Anggota etnis minoritas, penyair, rapper dan pekerja transportasi turun di jalan-jalan pada Sabtu di berbagai tempat, tetapi ketegangan meningkat dengan cepat di Mandalay di mana polisi dan tentara menghadapi pekerja galangan kapal yang mogok.

Beberapa demonstran menembakkan ketapel ke arah polisi saat mereka saling kejar di jalan-jalan tepi sungai. Polisi menanggapi dengan gas air mata dan tembakan ke para pengunjuk rasa, kata saksi mata.

Klip video yang ditampilkan di media sosial juga menunjukkan anggota pasukan keamanan menembak dan saksi mengatakan mereka menemukan selongsong peluru dan peluru karet di tanah.

Dua orang ditembak dan dibunuh dan 20 lainnya luka-luka, kata Ko Aung, pemimpin layanan darurat relawan Parahita Darhi.

Polisi tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Televisi MRTV yang dikelola pemerintah tidak menyebutkan protes atau korban jiwa dalam program beritanya.

Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi mengutuk kekerasan di Mandalay sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Seorang pengunjuk rasa wanita muda meninggal pada Jumat setelah ditembak di kepala pekan lalu di ibu kota, Naypyitaw, kematian pertama di antara para demonstran anti kudeta.

Militer mengatakan seorang polisi tewas karena luka-luka yang dideritanya.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterrres mengutuk kekerasan mematikan itu. "Penggunaan kekuatan mematikan, intimidasi, dan pelecehan terhadap demonstran damai tidak dapat diterima," katanya di Twitter.

Sumber: Reuters

Baca juga: AS sangat prihatin oleh laporan pasukan Myanmar tembak pemrotes

Baca juga: Facebook hapus laman militer Myanmar usai dua pengunjuk rasa tewas

 

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden: Kejagung aktor kunci penuntasan pelanggaran HAM masa lalu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar