Australia kampanyekan vaksin COVID-19, tapi tak di Facebook

Australia kampanyekan  vaksin COVID-19, tapi tak di Facebook

Orang-orang yang memakai masker berjalan di kawasan CBD Melbourne di Victoria, Australia, pada 19 Oktober 2020. ANTARA FOTO/Xinhua-Bai Xue/hp.

Dalam pengawasan saya, sampai masalah ini diselesaikan, tidak akan ada iklan Facebook
Sydney (ANTARA) - Pemerintah Australia menjanjikan kampanye publisitas untuk peluncuran vaksin COVID-19 pada Minggu - tetapi tidak di iklan Facebook, karena perselisihan berlanjut atas raksasa media sosial yang memblokir konten berita dari platformnya di negara itu.

Keputusan tiba-tiba Facebook Inc pada Kamis untuk menghentikan warga Australia berbagi berita di platformnya dan melucuti halaman saluran media dalam dan luar negeri juga menutup beberapa akun pemerintah negara bagian dan departemen kedaruratan, menimbulkan tanggapan marah dari anggota parlemen di seluruh dunia.

Beberapa jam sebelum Australia mulai menginjeksikan vaksin Pfizer / BioNTech, Menteri Kesehatan Greg Hunt mengatakan pemerintah akan memulai kampanye komunikasi yang luas, termasuk secara daring, untuk memastikan orang-orang yang rentan muncul untuk disuntik.

Tetapi larangan pengeluaran departemen kesehatan untuk beriklan di Facebook akan tetap berlaku sampai perselisihan antara perusahaan teknologi raksasa itu dan Australia - mengenai undang-undang baru untuk membuat Facebook membayar konten berita - diselesaikan.

"Dalam pengawasan saya, sampai masalah ini diselesaikan, tidak akan ada iklan Facebook," kata Hunt kepada Australian Broadcasting Corp. "Belum ada komisi atau lembaga yang dibentuk menangani sejak perselisihan ini muncul. Pada dasarnya Anda memiliki raksasa perusahaan yang bertindak sebagai pengganggu yang berdaulat dan mereka tidak akan lolos begitu saja. "

Sejak berita itu ditutup, Bendahara Josh Frydenberg mengatakan dia akan berbicara dengan Facebook tentang perpindahannya selama akhir pekan. Pada Sabtu, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan Facebook telah "secara tentatif berteman dengan kami lagi" tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Morrison mendapat suntikan pada Minggu untuk mempublikasikan program tersebut, mengatakan negara itu akan menggunakan "semua mekanisme komunikasi yang tersedia bagi kami untuk menjangkau orang-orang" tanpa berkomentar secara khusus tentang iklan Facebook.

Hunt mengatakan pihak berwenang akan menggunakan setiap saluran untuk mendorong warga Australia mendapatkan vaksin, termasuk pesan-pesan di penyiar SBS berbahasa asing, tetapi "ada kapasitas untuk melakukan iklan berbayar (di Facebook) dan elemen itu tidak ada di kartu ... untuk saat ini ".

Kantor Frydenberg tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters pada Minggu.

Perwakilan Facebook mengatakan dalam email bahwa perusahaan itu "terlibat dengan Pemerintah Australia untuk menguraikan kekhawatiran kami yang sedang berlangsung dengan undang-undang yang diusulkan (dan akan) terus bekerja dengan pemerintah dalam amendemen undang-undang, dengan tujuan mencapai jalan yang stabil, jadil untuk Facebook dan para penerbit ".

Sumber: Reuters

Baca juga: Australia mulai vaksinasi COVID-19, PM Morrison dapat suntikan pertama

Baca juga: Selandia Baru mulai program vaksin Sabtu

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

NSW Australia waspada serangan laba-laba mematikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar