UNHCR serukan Rohingya yang terdampar di Laut Andaman diselamatkan

UNHCR serukan Rohingya yang terdampar di Laut Andaman diselamatkan

Para warga Rohingya bersiap naik ke kapal saat mereka dipindahkan ke pulau Bhasan Char dekat Chattogram, Bangladesh, Selasa (29/12/2020). REUTERS/Mohammad Ponir Hossain/aww/cfo

Bangkok/Mumbai (ANTARA) - Badan urusan pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHCR) pada Senin menyerukan penyelamatan segera bagi sekelompok pengungsi Rohingya yang terombang-ambing di perahu di Laut Andaman tanpa makanan atau air.

UNHCR menyebutkan bahwa banyak di antara warga Rohingya di perahu tersebut sakit dan menderita dehidrasi ekstrem.

Badan PBB tersebut mengatakan pihaknya mengetahui bahwa beberapa penumpang Rohingya di perahu itu telah meninggal dan angka kematian pun meningkat selama akhir pekan di atas kapal. 

Kapal itu disebutkan berlayara meninggalkan distrik pesisir Cox's Bazar di Bangladesh sekitar 10 hari lalu dan mengalami kerusakan mesin.

"Dengan tidak adanya informasi yang tepat mengenai lokasi pengungsi, kami telah memberi tahu pihak berwenang negara-negara maritim terkait tentang laporan ini dan meminta bantuan cepat dari mereka," kata UNHCR dalam sebuah pernyataan.

"Tindakan segera diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah tragedi lebih lanjut," kata UNHCR, sambil menawarkan diri untuk mendukung pemerintah negara-negara dengan memberikan bantuan kemanusiaan dan tindakan karantina bagi para warga Rohingya yang diselamatkan dari kapal tersebut.

Seorang pejabat senior Penjaga Pantai India mengatakan kepada Reuters bahwa kapal tersebut telah dilacak dan dilaporkan aman, tetapi kondisi orang-orang di atas kapal belum diketahui.

Rohingya adalah warga minoritas Muslim yang telah menderita penganiayaan di Myanmar, negara yang mayoritas penduduknya beragama Buddha. Banyak warga Rohingya yang lari dengan perahu reyot serta menghadapi perjalanan yang sering kali berbahaya dengan harapan dapat mencapai Malaysia dan Indonesia.

Ratusan ribu warga Rohingya lari menyelamatkan diri dari tindakan keras yang mematikan oleh pasukan keamanan Myanmar pada 2017 dan menuju ke negara tetangga, Bangladesh. 

Di Bangladesh, saat ini ada sekitar satu juta orang Rohingya yang tinggal dalam kondisi buruk di tenda-tenda pengungsi yang bertebaran. Para warga Rohingya itu tidak dapat bekerja atau pergi tanpa izin pemerintah.

Sumber: Reuters


Baca juga: Malaysia berencana deportasi 1.200 pengungsi asal Myanmar

Baca juga: PBB khawatir kudeta militer perburuk nasib warga Rohingya di Myanmar

Baca juga: Bangladesh akan kirim 1.700 pengungsi Rohingya ke pulau rawan banjir


 

Evakuasi warga Rohingya yang terdampar di perairan Aceh

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar