Inggris akan minta China beri PBB akses masuk ke Xinjiang

Inggris akan minta China beri PBB akses masuk ke Xinjiang

Seorang pria tua terlihat duduk di depan pintu di belakang bendera nasional Tiongkok di Kota Tua di Kashgar di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang, Tiongkok (6/9/20218). ANTARA/REUTERS/Thomas Peter/aa.

London (ANTARA) - Inggris pada Senin akan meminta China untuk membuka akses "yang bebas" kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk masuk Xinjiang demi memeriksa laporan pelanggaran hak asasi manusia  terhadap kelompok minoritas Uighur di daerah tersebut.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab akan mengawali perannya sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB dengan mengecam berbagai pelanggaran HAM yang dilakukan oleh anggota lainnya seperti China dan Rusia, kata Kementerian Luar Negeri Inggris.

Pihak kementerian menambahkan Raab juga akan menyoroti situasi di Myanmar dan Belarus.

Terkait isu China, Raab akan meneruskan berbagai laporan pelanggaran HAM di Xinjiang, yang di antaranya termasuk penyiksaan, kerja paksa, serta sterilisasi paksa terhadap perempuan.

"Pelanggaran itu dilakukan sampai skala industri," kata Raab sebagaimana dikutip dari keterangan pers kementerian.

"Komisioner Tinggi PBB untuk HAM atau tim pencari fakta independen, harus, dan saya tegaskan, harus diberikan akses yang bebas dan secepatnya ke Xinjiang," demikian pernyataan yang akan disampaikan Raab di hadapan anggota Dewan HAM PBB.

China banyak menerima kecaman dari negara-negara Barat karena membangun kompleks-kompleks bangunan yang disebut sebagai "pusat pelatihan vokasi". Menurut Pemerintah China, tempat itu jadi cara menghapus ekstremisme dan memberi orang-orang keahlian baru.

Kalangan oposisi menyebut tempat itu sebagai kamp konsentrasi.

PBB pernah menyebut setidaknya satu juta warga etnis Uighur dan pihak lainnya yang menganut Islam telah ditahan di Xinjiang.

Raab juga akan mengangkat perlakuan "memalukan" Rusia terhadap tokoh oposisi, Alexei Navalny, krisis di Myanmar, dan situasi di Belarus.

Ia akan mengusulkan agar negara-negara anggota mengikuti jejak Inggris untuk merespon situasi tersebut, yaitu dengan menjatuhkan sanksi.
Baca juga: Inggris umumkan kebijakan bisnis terkait tuduhan kerja paksa Xinjiang
Baca juga: Sebanyak 39 negara mendesak akses untuk pengamat hak asasi ke Xinjiang


Sumber: Reuters

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar