Gaza mulai vaksinasi COVID-19 dengan 22.000 dosis vaksin

Gaza mulai vaksinasi COVID-19 dengan 22.000 dosis vaksin

Warga Palestina menjalankan ibadah salat Jumat di sebuah masjid setelah pelonggaran pembatasan akibat wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Kota Gaza, Jumat (22/1/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Mohammed Salem/HP/djo/am.

Gaza (ANTARA) - Otoritas di Gaza mulai memvaksin warganya, Senin, setelah menerima bantuan vaksin COVID-19 dari Rusia dan Uni Emirat Arab (UAE).

Namun, warga Palestina di Gaza masih membutuhkan banyak kiriman vaksin demi melanjutkan program vaksinasi massal.

Otoritas kesehatan di Gaza, yang dikendalikan oleh Hamas, mulai menyalurkan 22.000 vaksin COVID-19 Sputnik V ke tenaga kesehatan. Untuk tahap berikutnya, vaksin akan diberikan kepada pasien penyakit kronis serta warga berusia 60 tahun ke atas.

Kementerian Kesehatan di Gaza telah mengirim pesan singkat untuk para penerima vaksin. Isi pesan itu memuat prosedur vaksinasi kepada para penerima.

"Saya bangga layanan kesehatan dapat mengatasi masa sulit ini dengan sumber daya terbatas, tetapi dengan penuh dedikasi," kata Riyad Zanoun, eks menteri kesehatan di Gaza, usai menerima dosis pertama vaksin.

Usai divaksin, para penerima mendapatkan kartu berisi petunjuk bahwa mereka tetap wajib mengenakan masker dan jaga jarak.

Meskipun vaksinasi dapat jadi upaya melawan pandemi, banyak pejabat kesehatan belum mengetahui kapan bantuan vaksin dalam jumlah besar akan tiba di Gaza.

Pasalnya, Israel dan Mesir memblokade wilayah pesisir demi menjaga keamanan wilayah masing-masing dari ancaman serangan Hamas.

Hamas, faksi bersenjata Palestina, mengendalikan wilayah Gaza sejak 2007.

Gaza menerima paket pertama vaksin COVID-19 pada minggu lalu setelah Israel menyetujui pengiriman 2.000 dosis yang didonasikan Rusia ke Otoritas Palestina (PA).

PA merupakan pemerintahan otonom yang mengendalikan wilayah Tepi Barat.

Gaza juga menerima 20.000 dosis vaksin COVID-19 dari UAE.

Para pejabat kesehatan Palestina mengatakan mereka membutuhkan 2,6 juta dosis vaksin untuk diberikan kepada seluruh warga berusia 16 tahun ke atas. Masing-masing penerima akan mendapatkan dua dosis vaksin COVID-19.

PA mengatakan pihaknya telah meneken kontrak pembelian vaksin dengan Rusia dan AstraZeneca. Keduanya berencana mengirim vaksin ke Tepi Barat dan Gaza.

Namun, proses distribusi vaksin berjalan cukup lambat.

Tepi Barat, wilayah yang dihuni oleh 3,1 juta warga Palestina, melaporkan 110.294 kasus positif dan 1.361 di antaranya meninggal dunia. Sementara itu, Gaza, daerah yang dihuni oleh dua juta warga Palestina, melaporkan lebih dari 54.000 kasus positif dan 543 di antaranya meninggal dunia.

Sumber: Reuters
Baca juga: Gaza terima paket pertama vaksin COVID-19 setelah dapat izin Israel
Baca juga: Palestina mulai vaksinasi setelah terima 20.000 dosis vaksin COVID-19
Baca juga: Bank Dunia: rencana vaksinasi COVID Palestina alami kekurangan dana

 

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar