DLH Solok ciptakan aplikasi sedot tinja mudahkan pelayanan ke warga

DLH Solok ciptakan aplikasi sedot tinja mudahkan pelayanan ke warga

Kepala Bidang Persampahan, DLH Kota Solok Endriantomy (ANTARA/Laila Syafarud)

Solok (ANTARA) - Dinas Lingkungan Hidup Kota Solok, Sumatera Barat menciptakan aplikasi daring berupa sistem layanan sedot tinja terkendali dan mudah (Si Landot Janda Muda) yang dapat diakses dan memudahkan pelayanan ke masyarakat.

Kepala Bidang Persampahan, DLH Kota Solok Endriantomy di Solok, Rabu berharap melalui inovasi tersebut masyarakat tidak perlu lagi repot-repot datang ke OPD dan cukup mengakses aplikasi gadget dari rumah. Kemudian menunggu petugas datang ke lokasi untuk melakukan penyedotan.

Menurut dia aplikasi ini dapat memudahkan masyarakat dalam pelayanan sedot limbah tinja, selain itu masyarakat juga bisa memilih jadwal penyedotan sesuai dengan waktu yang diinginkannya.

"Tidak hanya itu masyarakat juga mendapatkan pendidikan tentang hidup sehat melalui jamban bersih dan sehat, serta bimbingan teknis dalam pembangunan jamban yang benar dengan melakukan penyedotan limbah tinja secara berkala," kata dia.

Ia juga mengatakan jika sistem layanan sedot tinja secara daring berupa Si Landot Janda Muda ini sukses, maka Kota Solok adalah yang pertama menerapkan inovasi tersebut di Sumatera Barat.

"Saya berharap inovasi ini dapat dijadikan contoh bagi semua pihak, sekaligus menjadi cikal-bakal pengembangan inovasi ke depannya," ucapnya.

Baca juga: 5.652 rumah Bogor buang tinja ke Ciliwung

Baca juga: DLH Yogyakarta temukan banyak "meriam" mengarah ke sungai

Ia berharap aplikasi daring layanan Si Landot Janda Muda juga memberikan pelayanan yang luas kepada masyarakat, sekaligus juga mampu meningkatkan capaian target Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Selain itu, jika dilihat dari kesiapan sarana dan prasarana SDM serta ketersediaan anggaran, yaitu terdapat tiga unit mobil tangki dalam keadaan siap pakai, satu unit Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) dengan kapasitas 30 M3 per hari, ditambah 10 orang petugas terlatih, serta biaya operasional yang cukup.

"Layanan sedot tinja juga mampu melayani 2.376 Tangki Septik (TS) atau 18 persen per tahun dari total potensi layanan," katanya.

Endriantomy mengatakan saat ini pengadaan aplikasi Si Landot Janda Muda masih dalam proses penyelesaian. Ia berharap aplikasi tersebut segera diluncurkan dan dapat digunakan oleh masyarakat.

"Karena saat ini standar operasional prosedur (SOP) pelayanan sedot tinja di Kota Solok masih bersifat come to order atau pelanggan datang langsung ke DLH untuk memesan pelayanan sedot tinja," ujar dia.

Menurutnya dengan sistem itu masih banyak masyarakat yang tidak terlayani. Hal itu berdasarkan analisis data DLH pada tahun lalu, yakni dari 13.156 Tangki Septik (TS) di Kota Solok ternyata hanya 3,82 persen yang mendapat pelayanan.

"Apa lagi masyarakat juga terkendala dengan jarak tempuh yang jauh, waktu kesempatan, biaya transportasi, dan lainnya," kata dia.

Ia mengatakan beranjak dari kondisi tersebut, DLH Kota Solok akan memperbaiki sistem dalam upaya memudahkan masyarakat secara luas dari sistem layanan sedot tinja come to order menjadi layanan aplikasi daring berupa Si Landot Janda Muda melalui website sedottinja.solokkota.go.id yang dapat diakses kapan dan di mana saja secara daring. 

Baca juga: "Wajah baru Jakarta" belum bebas limbah tinja

Baca juga: Semburan truk septic tank kotori rumah warga di RW08 Munjul

 

Pewarta: Laila Syafarud
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar