BMKG minta masyarakat Jabodetabek-Jawa bagian barat siaga banjir

BMKG minta masyarakat Jabodetabek-Jawa bagian barat siaga banjir

Kondisi siaga 2 Pintu Air Manggarai, Sabtu (20/2/2021). (ANTARA/Livia Kristianti)

hujan intensitas lebat hingga ekstrem diperkirakan akan mulai malam ini atau dini hari
Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat dan pemerintah daerah di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) dan sebagian Jawa bagian tengah hingga barat, siaga menghadapi kemungkinan banjir/banjir bandang akibat hujan lebat.

"DKI Jakarta perlu siaga mulai Kamis (25/2) karena hujan intensitas lebat hingga ekstrem diperkirakan akan mulai malam ini atau dini hari dan dapat berlangsung selama beberapa jam hingga esok," kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam jumpa pers daring yang diikuti dari Jakarta, Rabu.

Baca juga: Bibit siklon terdeteksi di Samudra Hindia selatan Jawa-Nusa Tenggara

Dwikorita mengatakan kemungkinan hujan lebat hingga ekstrem diperkirakan terjadi akibat dampak tidak langsung dari bibit siklon yang dapat berkembang menjadi bibit siklon tropis di selatan Jawa.

Menurut Dwikorita, yang perlu diwaspadai adalah dampak yang terjadi akibat perkembangan bibit siklon tersebut tidak terbatas terjadi di Jabodetabek saja, tetapi merata hingga Banten, sebagian Jawa Barat, dan Jawa Tengah bagian selatan.

"Merata mulai Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Jawa Tengah untuk siaga banjir atau banjir bandang," tuturnya.

Baca juga: BMKG: Terdapat bibit siklon tropis yang dapat sebabkan hujan ekstrem

Beberapa wilayah yang perlu melakukan siaga banjir atau banjir bandang adalah Jakarta Utara, Jakarta Pusat, Jakarta Barat, Jakarta Timur, Jakarta Selatan, Bogot, Kota Depok, Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan dan Kota Bekasi.

Kemudian, Indramayu di Jawa Barat dan Kota Semarang, Kendal, Pekalongan, Pemalang, Tegal dan Brebes di Jawa Tengah.

Baca juga: BMKG: Tekanan rendah di NTT picu cuaca ekstrem di DIY

"Mohon dapat disiapkan langkah mitigasi bagi masyarakat yang tinggal di daerah rawan banjir dan longsor," kata Dwikorita.

Sejak Selasa (23/2) terdeteksi potensi bibit siklon yang dapat menjadi bibit siklon tropis di perairan sebelah Selatan Nusa Tenggara yang dapat menyebabkan intensitas hujan lebat hingga ekstrem. 

Baca juga: BMKG sebut suhu udara di Cilacap masih normal meski terasa panas

Pewarta: Dewanto Samodro dan Desi Purnamawati
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemprov Babel naikan status kebencanaan di siaga satu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar