Minyak naik setelah produksi AS turun, Brent bertengger di 67 dolar

Minyak naik setelah produksi AS turun, Brent bertengger di 67 dolar

Ilustrasi: Kilang minyak Aramco di dekat Khurais, Riyadh, Saudi Arabia (REUTERS/Ali Jarekji)

New York (ANTARA) - Harga minyak melonjak ke level tertinggi baru dalam 13 bulan pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah data pemerintah AS menunjukkan penurunan produksi minyak mentah setelah cuaca beku mendalam pekan lalu menyebabkan penutupan besar-besaran fasilitas produksi di Texas.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April terangkat 1,67 dolar AS atau 2,6 persen, menjadi menetap di 67,04 dolar AS per barel. Patokan global ini mencapai puncak sesi perdagangan di 67,30 dolar AS per barel, tertinggi sejak 8 Januari 2020.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April berakhir 1,55 dolar AS atau 2,5 persen lebih tinggi pada 63,22 dolar AS per barel, setelah menyentuh level 63,37 dolar AS per barel, juga tertinggi sejak 8 Januari 2020.

Baca juga: Minyak ditutup beragam, Brent menguat jadi 65,37 dolar per barel

Produksi minyak mentah AS turun pekan lalu lebih dari 10 persen atau satu juta barel per hari, selama badai musim dingin yang langka di Texas, menyamai penurunan mingguan terbesar yang pernah ada, kata Badan Informasi Energi AS (EIA). Input minyak mentah ke kilang-kilang turun ke level terendah sejak September 2008 karena cuaca beku tersebut juga mematikan listrik.

“Jika Anda mendapatkan penurunan seperti itu dalam satu minggu produksi EIA, Anda kemungkinan besar akan mendapatkan lebih banyak setelah itu,” kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures di Chicago.

“Ada kekhawatiran bahwa ini akan menjadi penurunan produksi permanen jangka panjang.”

Lalu lintas di alur kapal Houston perlahan-lahan kembali normal tetapi terminal masih menghadapi beberapa masalah. Setelah hampir seperempat kapasitas penyulingan nasional menganggur karena pembekuan, penyulingan juga mulai kembali beroperasi minggu ini.

Baca juga: Minyak melonjak saat produksi lambat pulih, WTI balik di atas 60 dolar

Reli tersebut melanjutkan pergerakan minyak yang stabil ke tingkat yang tidak terlihat sejak sebelum pandemi virus corona karena peningkatan distribusi vaksin dan perkiraan untuk permintaan baru.

Harga minyak telah menguat sekitar 30 persen sejak awal tahun, didorong juga oleh pemotongan pasokan yang sedang berlangsung oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya.

Beberapa investor telah menumpuk kontrak opsi minyak hingga 100 dolar AS, karena minat terhadap komoditas-komoditas saat lindung nilai terhadap tekanan inflasi meningkat, kata sumber industri.

Volume dalam call options bergairah dan selisih call options untuk minyak mentah AS pengiriman Desember 2021 dan Desember 2022 telah melonjak selama seminggu terakhir, kata para dealer. Sekitar 50.000 opsi diperdagangkan pada Desember 2022 dengan opsi menyebar antara minyak pada 99 dolar AS dan 100 dolar AS per barel, serta antara 98 dolar AS-100 dolar AS dan 90 dolar AS-100 dolar AS, kata para dealer.

Produsen minyak OPEC+ akan membahas pelonggaran moderat pembatasan pasokan minyak mulai April mengingat pemulihan harga, sumber OPEC+ mengatakan, meskipun beberapa menyarankan bertahan stabil untuk saat ini mengingat risiko kemunduran baru dalam pertempuran melawan pandemi.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar