Pangdam Tanjungpura-Kapolda Kalbar tinjau lokasi Karhutla di Kubu Raya

Pangdam Tanjungpura-Kapolda Kalbar tinjau lokasi Karhutla di Kubu Raya

Pangdam XII/Tanjungpura, Mayjen TNI Muhammad Nur Rahmad (depan) bersama Kapolda Kalbar, Irjen Pol R Sigid Tri Hardjanto (tengah) mengendarai sepeda motor meninjau langsung sejumlah lokasi kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Minggu (28/2/2021). ANTARA/Handout/aa.

Pontianak (ANTARA) - Panglima Kodam XII/Tanjungpura, Mayor Jenderal TNI Muhammad Nur Rahmad, bersama Kepala Polda Kalimantan Barat, Inspektur Jenderal Polisi R Sigid Tri Hardjanto, turun langsung meninjau lokasi kebakaran hutan-lahan di sejumlah titik kebakaran di wilayah Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Kabupaten Kubu Raya yang terdiri dari sembilan kecamatan --pemekaran dari Kabupaten Pontianak-- letaknya bersebelahan dengan Pontianak dan dapat dituju dengan kendaraan bermotor dalam waktu tidak lama.

Baca juga: Rencana aksi kolaboratif cegah karhutla di Kalimantan Barat

"Hari ini kami melihat langsung kesiapan pasukan yang sudah hampir dua minggu melaksanakan tindakan pencegahan serta penanggulangan Karhutla yang ada di wilayah Kabupaten Kubu Raya," kata Rahmad di Kubu Raya, Minggu.

Peninjauan diawali apel di gedung SMA Negeri 4 Kubu Raya. Guna meningkatkan mobilitas ke titik-titik yang didatangi, di antaranya di Desa Limbung, Desa Sekunder C dan SMKN 1 Sungai Raya, dia dan Hardjanto menggunakan sepeda motor.

Baca juga: 12 titik panas terpantau di Kalimantan Barat

Di beberapa titik, mereka juga turut memadamkan api bersama Satuan Tugas Kebakaran Hutan-Lahan setempat. Rachman juga mengapresiasi mereka, karena telah berhasil menyelamatkan aset milik pemerintah dari api di antaranya gedung SMA 4 Kubu Raya, SMP 12 Sungai Raya, dan SDN 5 Sungai Raya.

"Alhamdulillah berkat kesiapan Satgas TNI-Polri, BPBD, Manggala Agni, Masyarakat Peduli Api, Satpol PP dan komponen masyarakat lainnya ini bisa segera diatasi bahkan bisa diselamatkan. Saya kira ini suatu hal yang bagus, ini bukti bahwa TNI-Polri dan pemangku kepentingan lain selalu hadir di tengah masyarakat," katanya.

Baca juga: TNI AU dukung BNPB padamkan kebakaran hutan-lahan

Sementara itu Hardjanto mengingatkan semua masyarakat untuk saling mendukung mencegah dan menanggulangi kebakaran hutan-lahan. "Itulah tujuan kita sehingga TNI dan Polri bersinergi dengan masyarakat untuk mencegah api ini menjadi besar. Ada titik api langsung kita padamkam sekaligus menyosialisasikan Peraturan Gubernur Nomor 103/2020 ini," ujarnya.

Ia mengatakan masih banyak masyarakat yang menyalahartikan Peraturan Gubernur Nomor 103/2020 tentang tentang Pembukaan Areal Lahan Pertanian Berbasis Kearifan Lokal.

Baca juga: BMKG Supadio Temukan Delapan Titik Api

"Jangan diartikan bahwa dengan adanya Peraturan Gubernur Nomor 103/2020 masyarakat boleh membuka lahan dengan cara membakar; boleh membakar tetapi ada persyaratan-persyaratannya ini sekaligus harus disosialisasikan," ujarnya.

Jika persyaratan-persyaratan itu dilanggar maka polisi pasti bertindak tegas, yang hingga saat ini sudah empat orang sedang diperiksa polisi.
 

Pewarta: Andilala dan Slamet Ardiansyah
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dankor Brimob Polri cek kesiapan pencegahan karhutla di Kalteng

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar