Aramco minta perpanjangan satu tahun untuk pinjaman 10 miliar dolar

Aramco minta perpanjangan satu tahun untuk pinjaman 10 miliar dolar

Foto dokumen: Seorang karyawan Aramco berjalan di dekat tangki minyak di kilang minyak dan terminal minyak Ras Tanura Saudi Aramco di Arab Saudi 21 Mei 2018. ANTARA/REUTERS/Ahmed Jadallah

Dubai (ANTARA) - Saudi Aramco telah meminta bank untuk memperpanjang setahun pinjaman 10 miliar dolar AS yang diperolehnya Mei tahun lalu, dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, menunjukkan bahwa rebound harga minyak mentah tidak mendorong raksasa minyak itu untuk mengurangi utang saat ini.

Sumber tersebut mengonfirmasi laporan dari Loan Pricing Corporation (LPC), penyedia berita pendapatan tetap yang dimiliki oleh Refinitiv.

Ini adalah kebijakan bank apakah akan memperpanjang pinjaman, tetapi pemberi pinjaman kemungkinan besar akan setuju untuk menjaga hubungan baik dengan Aramco dengan harapan menerima bisnis di masa depan, kata LPC mengutip seorang bankir.

Baca juga: CEO Aramco prediksi permintaan minyak naik seiring pelonggaran kuncian

Salah satu sumber, yang mengonfirmasi laporan itu, menggemakan hal itu, dengan mengatakan: “Itu Aramco. Kenapa tidak?"

Aramco menolak berkomentar.

LPC mengutip seorang bankir yang mengatakan mungkin saja Aramco akan mencoba menekan penetapan harga dengan alasan bahwa kondisi pasar telah membaik sejak Mei, ketika harga minyak jauh lebih rendah dan ada banyak ketidakpastian tentang pandemi.

Pinjaman dimulai pada 50 basis poin di atas LIBOR, tingkat yang meningkat karena lebih banyak uang ditarik dari fasilitas tersebut, salah satu sumber mengatakan kepada Reuters, menambahkan Aramco dapat mencoba mengurangi penetapan harga 10 hingga 15 basis poin.

Minyak mentah berjangka Brent ditutup pada 66,13 dolar AS per barel minggu lalu. Pada Mei tahun lalu,  diperdagangkan dengan harga sekitar 30 dolar AS per barel, karena permintaan global anjlok akibat krisis virus corona.


Baca juga: Minyak jatuh setelah Saudi Aramco perintahkan peningkatan produksi

Sumber mengatakan kepada Reuters tahun lalu bahwa Aramco akan menggunakan pinjaman tersebut untuk mendukung akuisisi 70 persen saham di Saudi Basic Industries Corp (SABIC) dari Public Investment Fund Arab Saudi, sebuah kesepakatan senilai hampir 70 miliar dolar AS.

LPC sebelumnya telah melaporkan, mengutip seorang bankir, bahwa pinjaman tersebut akan dilunasi dengan hasil penjualan obligasi pada kuartal keempat 2020. Penjualan obligasi itu tidak terjadi, meskipun Aramco mengumpulkan 8,0 miliar dolar AS dalam kesepakatan obligasi multi-tahap pada November.

Keuntungan Saudi Aramco anjlok tahun lalu, tetapi tetap pada janji dividen tahunan 75 miliar dolar AS, yang sebagian besar jatuh ke tangan pemerintah Saudi.

HSBC mengatakan bulan ini bahwa prospek Aramco terlihat lebih positif dan menjanjikan untuk 2021, mengisyaratkan penurunan utang bersih dan kemungkinan kenaikan dividen.


Baca juga: Saudi Aramco tawarkan IPO perdana di pasar Tadawul

Baca juga: Pertamina-Aramco lanjut kerja sama dengan skema baru

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemudahan pinjaman bank pemerintah tekan praktik rentenir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar