Direktur perempuan perusahaan keuangan bergaji lebih rendah dari pria

Direktur perempuan perusahaan keuangan bergaji lebih rendah dari pria

Matahari terbit di depan patung "Couple" (Pasangan) ciptaan seniman British Sean Henry di Newbiggin-by-the Sea, Northumberland, Britain, Jumat (26/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Lee Smith/hp/cfo.

London (ANTARA) - Direktur perempuan di perusahaan jasa keuangan terbesar di Inggris berpenghasilan 66 persen lebih rendah dari rata-rata rekan pria mereka, meskipun ada peningkatan jumlah wanita di dewan direktur beberapa tahun terakhir, penelitian menunjukkan pada Senin.

Anggota dewan wanita menghasilkan rata-rata 247.100 pound (Rp4,9 miliar) per tahun sementara pria memperoleh 722.300 pound (Rp14,4 miliar), kata studi oleh firma hukum Fox & Partners, yang meneliti kesenjangan gaji di perusahaan keuangan yang termasuk di antara 350 perusahaan terdaftar terbesar di negara itu.

"Meskipun memiliki tingkat keragaman yang lebih besar di tingkat yang lebih junior, perusahaan jasa keuangan masih berjuang untuk mencerminkan perubahan itu di tingkat eksekutif senior," kata Catriona Watt, mitra di Fox & Partners.

"Untuk melihat perubahan jangka panjang, perusahaan harus berkomitmen untuk mengambil langkah-langkah yang akan membawa lebih banyak perempuan maju melalui pangkat, menduduki posisi eksekutif senior dan menutup kesenjangan gaji," katanya dalam sebuah pernyataan.

Jumlah perempuan di dewan perusahaan FTSE 350 telah melonjak 50 persen dalam lima tahun terakhir, mencapai 1.026 pada tahun 2020, menurut Hampton-Alexander Review, sebuah badan independen yang bertujuan meningkatkan keragaman gender di dewan FTSE.

Lebih dari sepertiga posisi dewan sekarang dipegang oleh perempuan juga, kata Review pekan lalu, mencapai target yang telah ditetapkan untuk akhir 2020.

Namun masih ada perbedaan, bahkan di posisi puncak.. Studi Fox & Partners mengatakan direktur wanita di perusahaan jasa keuangan FTSE 350 sebagian besar dalam peran noneksekutif, yang berarti mereka dibayar lebih rendah dan memiliki tanggung jawab lebih sedikit daripada pria.

"Angka-angka mengejutkan ini membuktikan kesenjangan upah gender berkembang pesat," kata Felicia Willow, kepala kelompok hak-hak perempuan Fawcett Society, yang tidak terlibat dalam laporan itu.

"Tidak ada cukup wanita di posisi puncak dan mereka yang berhasil sering kali dibayar lebih rendah daripada pria."

Setahun yang lalu, Inggris menangguhkan perlunya perusahaan melaporkan kesenjangan upah gender di angkatan kerja mereka karena pandemi virus corona, sebuah langkah yang menurut pemerintah tidak akan menghambat upaya untuk membayar pria dan wanita secara adil.

Sejak 2017, pemerintah mewajibkan pengusaha dengan lebih dari 250 karyawan untuk menyerahkan angka kesenjangan upah berdasarkan gender setiap tahun dalam upaya mengurangi kesenjangan upah.

Kesenjangan itu menyempit tahun lalu, dengan pria berpenghasilan 15,5 persen lebih tinggi dari rata-rata wanita, turun dari 17,4 persen pada 2019, menurut data resmi.

Perusahaan sekarang memiliki waktu hingga 5 Oktober untuk melaporkan kesenjangan gaji, menurut Komisi Kesetaraan dan Hak Asasi Manusia.

Sumber: Reuters

Baca juga: Hentikan peningkatan kasus COVID, sekolah di Tepi Barat akan ditutup

Baca juga: Kolombia perpanjang penutupan sungai, perbatasan darat hingga 1 Juni

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar